Followers

31 May 2011

Tiada Yang Lain... (09)

Rhea terhidu bau yang sangat enak sebaik sahaja dia membuka mata. Kepalanya terasa pening lalat, mungkin akibat dari tidur yang agak lama. Saat dia keluar ke ruang tamu, Zarif sudah tiada. Di atas meja makan, sudah terhidang sup ayam dan semangkuk bubur yang masih berasap. Zarifkah yang menyediakan semuanya? Rhea teringat yang dia masih belum menjamah apa-apa sejak dia keluar rumah pagi tadi. Entah mengapa, satu perasaan yang hangat dapat dirasai di sudut hati kecilnya.

Kakinya laju menuju kearah pintu. Tangannya mencapai gagang intercom dan terus mendail nombor unit apartment yang diduduki Zarif. Satu deringan, dua deringan dan tiga deringan, akhirnya panggilan bersambut. Saat terdengar suara Zarif, entah kenapa, lidah Rhea menjadi kelu. Tiada satu perkataan yang keluar.

“Cik Rhea….” Suara garau milik Zarif kedengaran lagi.
“errr…. Ehemm….. aa..awak tengah buat apa Zarif?”
-Adeh la… lain yang aku nak tanya, lain pulak yang keluar. Apsal aku tanya dia tengah buat apa pulak ni.-

“Saya? Baru lepas mandi. Cik Rhea ok ker? Dah makan?” Zarif bertanya dengan lembut. Suara serak-serak basah milik Zarif kedengaran agak seksi di telinga Rhea.

“Saya ok. Belum makan lagi. Anyway, thanks for the food. Tak sangka awak pandai masak. Nampak macam sedap jer sup ayam tuh.” Rhea bersuara perlahan. Dia tak pasti kenapa dia seakan mahu Zarif turut merasai kehangatan yang singgah di hatinya.

“Saya masak biasa-biasa jer Cik Rhea. “
“Zarif…. Awak temankan saya.”
“Ha?? Temankan Cik Rhea?”
“eh, bukan temankan saya… temankan saya makan. Tak selera pulak nak makan sorang-sorang..” Rhea mengetuk perlahan kepalanya.
~time ni la nak salah cakap pulak~

“owh.. temankan makan. Sekejap lagi saya datang.”
“ok.. saya tunggu awak”
Rhea meletakkan gagang dengan rasa gembira. Hatinya berbunga-bunga dan dia seakan nampak kelopak bunga mawar berguguran di dalam apartmentnya. Senyum manis terukir indah di bibir. Mungkin aku dah gila!!

Zarif pula seakan terkena panahan arjuna. Tapi dia cepat-cepat tersedar. Rhea adalah majikannya. Mana mungkin dia memasang angan yang tinggi melangit bersama gadis itu. Lagi pula dia hanya menganggap gadis itu seperti adiknya kerana Rhea dan Zarin hampir sebaya. Oh hati, bertabahlah.






p/s: entry ni pendedk jer sebab kepala tengah serabut.... byk meeting nak kena attend. to all silent reader, terima kasih kerana sudi baca..... =_=^

1 comment:

  1. best citer nie....hihi
    =sllu jd silent reader jer;

    ReplyDelete