Followers

16 December 2011

Makin Aku Cinta (29)

Semalaman terkenangkan dirimu
Mengalir air mataku membasahi pipi
Mengapa kau sanggup meninggalkan diriku
Sedangkan kau tahu perasaan ini
Kau berjanji akulah kekasihmu
Sanggupku singkirkan semua cinta yang lalu
Tidak ku duga ini akan terjadi
Kata perpisahan yang kau pinta


Hujan renyai-renyai masih lagi turun ketika kelibat Encik Farid tiba di tempat kejadian kemalangan. Tidak lama selepas itu, mekanik dan kereta penunda juga tiba. Segala permasalahan dan aturan untuk kereta Suria di selesaikan oleh lelaki itu. Ketika ini, tiada kata mahupun suara yang mampu keluar dari mulut Suria. Hati dan perasaannya masih lagi terluka dan sedih. Pada Sherly dan Encik Farid, dia cuma mengkhabarkan yang dirinya masih lagi dalam mood terkejut kerana kemalangan yang berlaku jadi tiada soal-jawab lagi yang berlarutan.

Setelah urusan dengan mekanik dan kereta penunda selesai, Suria lekas-lekas mengajak Encik Farid berlalu walaupun lelaki itu agak keberatan untuk meninggalkan Sherly seorang diri. Tapi setelah Sherly berkali-kali menegaskan yang dia boleh menunggu ‘bakal tunangnya’ seorang diri, Encik Farid menurutkan sahaja. Sementelah pula dia melihat keadaan Suria yang nampak sangat letih dan lesu.
Segala-galanya seakan berakhir bagi Suria. Dia nampak kerisauan yang terpamer di wajah Emran yang tiba sebaik sahaja kereta milik Encik Farid membuat pusingan U untuk keluar ke jalan besar. Dia juga nampak betapa gembira dan leganya wajah Sherly sebaik sahaja Emran tiba. Kini dia mengerti. Pasti Emran risaukan keadaan Sherly setelah melihat kondisi keretanya yang agak remuk di bahagian hadapan dan pasti Sherly amat lega setelah ‘bakal tunang’ yang di tunggu tiba untuk menenangkan jiwa. Hati Suria sangat hancur walaupun belum sampai menjadi debu tapi sudah cukup membuatkan dia rasa sakit yang amat. Lebih sakit dari sewaktu ditinggalkan Arman dahulu.

“Suria, awak ok ker?” perlahan sahaja suara Encik Farid bertanya. Lelaki ini memang terkenal dengan kesopanannya bila berkata-kata.

“ermmmm…….. yup. Thank you for asking” Suria masih memandang keluar tingkap. Dia tidak mahu Encik Farid melihat kesedihan yang bersarang di dalam hatinya saat ini.

“Saya belum makan tengah hari. Would you mind if I bring you for lunch before I sent you home?” terasa kebas pipi Encik Farid sewaktu mengajak Suria menemaninya makan tengah hari.

Pertama kali mengajak seorang gadis menemani dia untuk makan tengah hari. Walaupun ini bukan kali pertama mereka akan makan berdua tetapi kali ini sedikit istimewa kerana ianya berlaku di luar waktu pejabat dan tiada kena mengena dengan kerja.

Suria menelan air liur yang terasa semakin kesat. Dia tidak tahu apa jawapan yang paling sesuai untuk dia katakan sekarang. Jika dia menolak, dia takut kelihatan seperti dia mempergunakan bosnya itu untuk melepaskan diri.

“Tapi Encik Farid……..” Suria serba-salah.

“By the way, I’m not taking ‘NO’ as an answer. So?” Encik Farid tersenyum kecil.

“Do I have a choice? Tapi boleh tak kita pergi makan kat area rumah saya jer. I’m really sorry but I think I need a good rest after what happened. Do you mind?”

Suria sekadar membeli jiwa bossnya itu. Lagi pula sekadar hanya menemani Encik Farid makan tenngah hari, apalah sangat jika dibandingkan dengan pertolongan lelaki ini yang sudi menghulurkan bantuan di saat-saat dia sangat memerlukan.

“No problem, as long as you temankan I makan. Thank you , Suria!” gembira sungguh Encik Farid dengan persetujuan Suria untuk menemani dia makan tengah hari bersama. Walaupun dia tahu yang gadis itu berasa sedikit terpaksa, tapi sekurang-kurangnya impian yang dia pendam selama ini bakal terlaksana. Senyuman masih tersisa di bibir Encik Farid.

######################################################

Emran masih gigih mendail nombor telefon milik Suria. Sudah hampir 2 jam dia bertunggu-tangga di tempat parkir kereta apartmen yang diduduki Suria namun bayang gadis itu pun dia tidak nampak. Jari jemarinya semakin sakit akibat dari mendail dan menghantar BBM kepada Suria tanpa henti. Saat ini hanya Allah sahaja yang tahu betapa risau dan gundah gulananya rasa hati Emran bila memikirkan keadaan Suria.

Sebaik sahaja dia menerima panggilan dari Sherly mengenai kemalangan yang dialami gadis itu berhampiran dengan kawasan rumahnya, Emran tanpa berfikir panjang besetuju memberikan bantuan sementelah pula dia memang mengenali Sherly dan keluarganya. Tiba di tempat kejadian, hati Emran mula berdebar kencang. Terpandang sahaja kereta Honda Jazz yang sedang di tunda, mahu sahaja dia meninggalkan Sherly dan mendapatkan pemilik kereta tersebut.

Tapi segala kerisauan dan kebimbangan yang dirasai Emran bertukar dengan api cemburu yang menyala-nyala bila Sherly menyatakan yang Suria telah berlalu pergi dengan seorang lelaki lain. Menurut Sherly, lelaki itu mungkin teman lelaki Suria kerana mereka kelihatan amat mesra berdua dan lelaki yang bernama Farid itu sangat mengambil berat tentang keadaan Suria.

Satu hentakan keras dilepaskan di stereng keretanya. Perasaan yang bercampur baur saat ini betul-betul membuatkan Emran seperti hilang ingatan. Dia sakit hati, dalam masa yang sama dia risaukan keadaan Suria. Bukan risau yang sedikit-sedikit, tapi terlalu risau. Segala kata-kata Sherly tentang kemesraan yang dia nampak antara Suria dan Farid sebentar tadi umpama pemain cakera padat yang diulang putar.

“I think, Encik Farid tu memang boyfriend Suria la. Cepat betul dia sampai bila Suria bagitahu yang kereta dia kemalangan and he looked so worried. I rasa kalau la Suria tu cedera, mungkin dia akan dukung Suria terus bawak pergi hospital. Bertuah sungguh Suria tuh dapat kekasih yang sangat prihatin. Kalau I jadi Suria, I akan simpan Encik Farid tu dalam poket. Hahahahaha…”

Walaupun Sherly tertawa gembira bila menceritakan tentang Suria dan Farid, Emran tiada reaksi langsung walau untuk senyum. Segala urat saraf yang ada di tubuhnya saat itu seakan mati mendengarkan setiap pujian dari Sherly kepada Farid.

Emran keluar dari keretanya dan mencuba untuk mendail nombor telefon milik Suria sekali lagi. Kali ini ada nada dering tapi sayangnya tidak dijawab. Emran meraup kasar rambutnya.

“DAMN!!!!!!!” telefon di hempaskan ke jalan. Sesaat kemudian baru dia tersedar.

- Aduh! Bodohnya aku ni. Ikutkan perasaan sangat. Yang aku pergi baling telefon tu buat apa. Macam mana aku nak call Suria nanti. Suria!! Why you did this to me. Apa salah Em???


Emran sudah terduduk di tepi keretanya sambil mata masih memandang tepat ke arah telefon yang sudah hancur berkecai.

Di sebalik langsir, sepasang mata yang bengkak menangis memerhatikan setiap tingkah laku Emran. Airmata masih belum mahu berhenti mengalir kerana mulut bisa mengatakan benci tapi dalam hati masih mahu menanti.

29 November 2011

Makin Aku Cinta (28)

Janganlah kau tinggalkan diriku
Takkan mampu menghadapi semua
Hanya bersamamu ku akan bisa
Kau adalah darahku
Kau adalah jantungku
Kau adalah hidupku
Lengkapi diriku
Oh sayangku, kau begitu
Sempurna.. Sempurna.



Suria tersenyum manis sebaik sahaja talian telefon dimatikan. Masih terngiang-ngiang suara romantis Emran yang memberitahu tentang perihal rombongan merisik dan bertunang yang akan dihantar oleh lelaki itu hujung bulan ini. Segalanya berlaku dengan sangat pantas bagaikan dalam mimpi. Pertemuan pertama dengan Emran seperti baru berlaku semalam dan kini lelaki itu bakal menjadi tunangan dan sedikit hari lagi menjadi suaminya. SUAMI!. Aduh, teringatkan tentang perkataan itu sahaja mampu mengundang rasa hangat dan bahagia di hati Suria.

Perkhabaran dari pihak keluarga Emran disampaikan kepada Mama. Alhumdulillah, mama juga gembira bila mendengarkan yang Emran benar-benar serius dan tiada halangan langsung dari pihak keluarga Emran. Abang Zain dan isterinya, Kak Rosnah yang kebetulan berada bersama-sama mama juga mengucapkan tahniah dan mendoakan agar kali ini jodoh dia dan Emran akan berpanjangan. Masakan tidak, sewaktu bersama Arman dahulu, selain dari mama, Kak Rosnah juga menjadi antara orang penting yang akan dicari oleh Suria bila dia mempunyai masalah. Ini kerana keluarga Kak Rosnah mengenali baik keluarga Arman malah wanita itu juga tidak menyangka yang Arman sanggup meninggalkan anak gadis majikannya semata-mata untuk berkahwin dengan gadis yang lebih kaya dan berpengaruh.

Tanpa Suria sedari, kegembiraan yang dia rasakan saat ini umpama menambah luka dan bara di jiwa seseorang yang leka memerhatikan dirinya.

####################################

Usai makan tengah hari bersama mama, Suria mengemaskan semua pakaian dan barangan peribadinya untuk pulang semula ke Shah Alam. Banyak perkara yang perlu dia selesaikan sebaik sahaja Emran memberitahu tentang rombongan merisik dan meminang yang akan datang hujung bulan nanti. Hujung bulan yang hanya tinggal kurang lebih dari dua belas hari. Saat Emran mengatakan hujung bulan, hatinya cuma berkata, ‘Alah, lambat lagi’. Tapi tadi sewaktu makan bersama mama, baru lah yang dia tersedar bahawa hujung bulan itu sekejap sahaja akan tiba. Itu pun setelah mama dan Kak Rosnah kalut memikirkan tentang persiapan yang dikhuatiri tidak sempat disediakan. Saat itu segala-galanya berebut-rebut mahu masuk ke dalam kotak fikiran dia yang semakin sempit. Baju tunang, cincin, hantaran tunang, para tetamu, pelamin. PELAMIN? Kenapa tersesat pula. Aduhai!!!!.

Setelah memasukkan beg pakaian ke dalam bonet kereta, seperti biasa, Suria menanti untuk bertemu mama di hadapan kaunter pendaftaran chalet. Dia akan berbual-bual seketika dengan Naqib dan Nurul, sepasang kembar yang menjadi penyambut tetamu merangkap kerani pendaftaran di chalet mama ini. Kali ini perbualan mereka berkisar tentang salah seorang tetamu yang masuk menginap sejak dua hari yang lalu. Nurul tidak henti-henti mengusik abang kembarnya yang angau pandang pertama dengan tetamu tersebut. Riuh seketika kaunter pendaftaran itu dengan gelak ketawa mereka bertiga.

Namun keriuhan itu tidak lama bila tiba-tiba Naqib berhenti ketawa dan menundukkan kepala. Nurul yang mengerti mengapa abang kembarnya tiba-tiba tertunduk malu memberi isyarat supaya Suria berpusing ke belakang. Suria pula dengan ketawa yang masih bersisa memusingkan kepalanya. Matanya pantas sahja menangkap susuk wajah dan tubuh seorang gadis yang nampak ayu dan sangat sopan. Mengertilah dia kini mengapa Naqib tidak boleh berhenti dari bercerita tentang tetamu istimewa ini.

“Assalamualaikum..” lembut sahaja desir suara yang keluar dari bibir si empunya diri.

“Waalaikumussalam…” serentak pula Suria, Nurul dan Naqib menjawab.

“Tumpang tanya, bagaimana saya nak dapatkan teksi dari sini?”

“Kita boleh tolong telefon syarikat teksi untuk saudari. Saudari nak pergi ke mana?” Suria menjawab dengan ramah.

Suria sebenarnya mengharapkan Naqib dapat memberikan jawapan kepada soalan gadis itu tadi tapi nampaknya Naqib seperti di pukau bila mendengarkan suara lemah gemalai dari gadis yang diminatinya maka terpaksalah Suria yang menjadi orang tengah.

Si gadis yang kini berdiri di sebelah Suria baru hendak membuka mulut menjawab pertanyaan dari Suria bila tiba-tiba kedengaran suara mama menyebut nama seseorang.

“Sherly?”

Sebaik terdengar namanya di sebut, gadis itu segera berpaling.

“Aunty?”

##################################

Suria kini dalam perjalanan pulang ke Shah Alam bersama-sama dengan Sherly. Masih terbayang di matanya riak wajah Naqib yang kecewa bila mendapat tahu tentang Sherly yang jauh lebih berusia dari yang dia sangkakan. Bukan sahaja Naqib, malah Nurul dan dirinya sendiri juga terkejut bila mama menyuruh dia memanggil Sherly dengan panggilan Kak Sherly kerana beza usia antara mereka. Jika Sherly lebih tua dari dirinya, maka ‘gadis’ itu pasti jauh lebih berusia dari Naqib dan Nurul yang baru menginjak ke usia dua puluh tiga tahun.

Awalnya dia tertanya-tanya bagaimana Mama boleh mengenali Sherly. Bila mama memberitahu yang Sherly adalah anak kepada kenalan lama mama, segala soalan yang berlegar di dalam mindanya hilang. Tetapi kemudiannya beberapa soalan lain pula wujud bila dia terdengar yang Sherly asyik bercerita tentang ‘Papa’ nya. Suria yakin sangat yang kenalan lama mama itu pasti seorang lelaki cuma ketika ini Suria tidak pasti sama ada kenalan lama mama itu adalah kenalan biasa atau kenalan luar biasa. Satu nota peringatan disemat di dalam kepalanya supaya tidak lupa bertanya kepada mama malam nanti.

“Kak Sherly datang PD dengan siapa?” Suria memulakan perbualan santai dengan Sherly yang sangat murah dengan senyuman.

“Oh… kawan yang hantar. Tiba-tiba dia kata ada hal penting pulak petang semalam. Hari ni pun dia tak dapat datang ambil, tu yang terpaksa cari teksi. Nasib baik jumpa Aunty Melati dan Suria. Kalau tak, tentu I dah kena tunggu teksi. By the way, janganlah panggil I kakak, rasa macam tua sangat pulak. Just call me Sherly, ok?”

“oh… ok. Takder masalah lagipun I lagi suka kalau you balik dengan I hari ni, so tak la I rasa bosan sangat nak drive sorang-sorang. Sherly memang plan bercuti sorang ker? Tak bahaya?” Suria sebenarnya pelik bila melihatkan gadis secantik Sherly bercuti seorang diri. Tiada siapa yang mahu menemani gadis ini ke?

“Sepatutnya I jumpa bakal tunang I kat PD. Kitorang nak discuss about our wedding tapi last minit dia banyak hal pulak. Nasib baik I sorang jer yang dah booking bilik, kalau dia pun dah booking bilik untuk dia, mesti rugi.” Panjang lebar Sherly menerangkan tentang rancangannya yang tergendala.

Suria dapat melihat kegembiraan yang terpancar di wajah Sherly bila berbicara tentang bakal tunangnya. Adakah dia juga akan segembira itu nanti bila berbicara tentang Emran.

“Bakal pengantin la you ni. Mesti seronokkan” Suria mengusik Sherly yang kelihatan malu-malu bila dipanggil bakal pengantin.

“Seronok la, Suria. I dah lama tunggu bakal tunang I ni. Kitorang berpisah sekejap, dia kahwin dengan orang lain. I hampir putus asa dan I ingat dia bukan jodoh I. Tapi ternyata dah tertulis yang dia memang ditakdirkan untuk I. Kitorang bertemu semula bila isteri dia meninggal dunia dan masa tu I tahu yang I tak akan lepaskan dia pergi lagi. Majlis I nanti, you dengan Aunty Melati datang tau”

“Insya-Allah. Kalau you jemput, takkan kami tak datang pulak kan.”

Suria gembira dapat berbual-bual dan berkongsi cerita dengan Sherly. Dia dapat merasakan sedikit sebanyak cerita cinta yang Sherly alami seperti ada persamaan dengan kisah antara dia dan Arman cuma bezanya kini dia bakal bertunang dengan lelaki lain, bukan bekas kekasihnya dahulu.

Kereta yang dipandu oleh Suria kini melewati Plaza Tol Damansara dan terus menyusur menuju ke Damansara Perdana. Hujan yang sangat lebat menyukarkan Suria untuk mencari jalan menuju ke duplex kondo milik Sherly di Armanee Terrace.

Sewaktu menghampiri salah satu simpang yang berdekatan dengan kondo Sherly, kereta yang dipandu oleh Suria tiba-tiba hilang kawalan dan melanggar tembok pembahagi jalan. Sherly kalut dan terkejut, Suria apatah lagi. Dengan keadaan hujan yang sangat lebat, kilat yang sabung menyabung dan kenderaan yang bertali arus, Suria hilang semangat seketika. Satu tepukan di bahu mengembalikan dia ke alam reality. Nafas panjang di tarik dan mindanya mula mencongak siapa untuk dia hubungi di saat-saat seperti ini.

Suria keluar dari kereta untuk melihat seberapa teruk kerosakan yang dia alami. Angin kuat yang bertiup membuatkan tubuh kecilnya terhoyong-hayang. Beberapa kereta yang lalu lalang sekadar memperlahankan pemanduan mereka untuk melihat apa yang terjadi tapi setakat ini, tiada siapa yang sudi berhenti untuk menghulurkan bantuan. Mungkin kerana hujan yan gsangat lebat membataskan niat mereka.

Suria masuk semula kedalam kereta dan mendail nombor telefon bimbit milik Emran. Setelah menunggu beberapa ketika, hanya mesin pesanan suara yang menjawab panggilannya. Dia mencuba sekali lagi tapi masih hampa. Sherly di sebelahnya juga membantu dengan menghubungi bengkel kereta sahabatnya untuk mendapatkan bantuan.

“Suria, I dah called mechanic. They are on the way.”

“Thanks a lot Sherly. I dah susahkan you pula”

“I yang susahkan you sebenarnya, Suria. You accident sebab nak hantar I balik. Apa yang I nak jawab kat Aunty Melati nanti. Mesti papa marahkan I” Sherly bersuara memujuk. Tapak tangan Suria di gosok perlahan.

Suria mencuba untuk menghubungi Emran sekali lagi tapi masih lagi hampa. Lelaki itu tidak mengangkat telefonnya. Kini fikiran Suria sedang memikirkan siapa yang boleh mengambil dia di sini dan menghantar dia pulang ke rumahnya dalam keadaan hujan lebat ini. Sedang dia berfikir-fikir, telefon di tangan berbunyi nyaring. Pantas sahja jari Suria menekan butang berwarna hijau tanpa sempat melihat siapa pemanggilnya.

“Hello, Em…”

“Assalamualaikum, Suria” suara pemanggil di sebelah sana mengejutkan Suria. Bukan Emran.

“Wa alaikum mussalam. Siapa ni?” pantas sahaja Suria bertanya.

“Saya la, Farid. Awak senang tak sekarang? Saya nak pastikan tentang meeting esok dengan Encik Nazri dari Labur Bina Sdn Bhd.”

“Encik Farid? Meeting? Errr……. Sekarang ni saya tak berapa nak senang la Encik Farid. Kereta saya accident ni.” Suria terpaksa berterus terang dengan ketua jabatannya itu.

“Accident? Awak kat mana sekarang ni? Awak ok ker?” suara Farid yang tiba-tiba cemas itu menghantar satu persoalan di fikiran Suria.

“Saya ok, kereta jer yang ko. Tengah fikir macam mana nak balik rumah dalam hujan lebat ni.”

“Awak kat mana sekarang?” suara Farid masih cemas. Secemas hatinya bila mendengarkan yang Suria kemalangan.

“Saya dekat area Damansara Perdana. Nak hantar kawan saya balik rumah dia kat Armanee Terrace.”

“You wait for me. I’ll be there in ten minutes. Jangan pergi mana-mana, tunggu sampai saya datang.”

“Tapi Encik Farid….” Belum sempat Suria menghalang, lelaki itu sudah mematikan talian. Lain yang dia tunggu, lain pula yang nak datang.

“Sherly, bos saya on the way datang sini, nanti saya minta tolong dia hantarkan awak balik sekali yer.” Suria memberitahu Sherly letak kedudukan mereka sekarang. Sherly hanya tersenyum manis sambil mengusap tapak tangan Suria yang dia genggam.

“Takper la Suria. I akan telefon bakal tunang I mintak dia ambil I kat sini. Lagipun rumah I dah dekat. I dah banyak susahkan you hari ni.”

Suria hanya mengangguk perlahan. Dalam hatinya memuji lelaki yang bakal menjadi suami SHerly. Betapa bertuahnya lelaki itu mendapat gadis sebaik ini.

Dalam pada menanti ketibaan Farid, telinga Suria menangkap perbualan mesra yang dibuat oleh Sherly.

“Hello Emran, you sibuk tak?” manja sekali Sherly memanggil sepotong nama itu. Nama yang menghantar getaran di dada Suria. Nama yang membuat hati Suria rasa seperti tercabut dari tangkainya. Tak mungkin Emran yang sama.

Tangannya pantas mendail nombor milik Emran yang dia kenali. Dengan terketar-ketar, telefon di bawa ke telinga dan serentak itu juga hatinya hancur berkecai. Talian telefon milik Emran yang dia kenali sedang sibuk.

Tak lama selepas Sherly mematikan panggilan dengan ungkapan ‘I miss you too’, telefon Suria berdering nyaring.

EMRAN!! Desis hatinya.

Butang merah di tekan dan pandangan dihalakan ke luar tingkap untuk menyembunyikan air mata yang mengalir.

Makin Aku Cinta (27)

Selembut bicara
Sehalus sentuhanmu
Layangan pesonamu
Tak mungkin ku lupa jelingan pertama
Nan indah penuh makna
Akan ku sahut cintamu itu
Bersama kita menuju bahagia
Takkan lagiku sendiri
Kasih yang berlabuh kini
Terasa keabadian cinta kau beri
Mungkinkah daku bermimpi
Sebahagia begini
Ini bukan ilusi oh... kasih


Langit cerah dengan matahari yang menebarkan cahaya keemasannya ke seluruh alam. Pagi Emran dikejutkan dengan ketukan bertalu-talu di pintu biliknya. Sangkanya dia dapat la melelapkan mata barang sepicing dua lagi selepas menunaikan solat subuh tapi ternyata segalanya tidak akan menjadi kenyataan. Dengan langkah yang lemah dan longlai, dia menuju ke pintu bilik.

“Morning! Along… it’s breakfast time.” Erlina separuh menjerit mengajak abang kesayangannya itu bersarapan bersama. Dia teruja kerana bukan selalu mereka sekeluarga dapat bersarapan bersama-sama. Selalunya hanya dia dan mummy sahaja yang ada di meja makan.

“Lin breakfast la dulu. Along penat la. Nak tidur lagi ni.” Emran menarik comforter yang sudah jatuh melurut ke lantai.

“There is no excuse. Mummy dengan daddy tengah tunggu Along turun. Kalau along tak mahu turun, Lin akan pastikan mummy dengan daddy tak pergi Port Dickson.”

Tubuh Emran yang sudah berselubung comforter bingkas bangun bila telinganya menangkap perkataan ‘Port Dickson’.

“Port Dickson? Ada apa dengan tempat tuh” Emran buat-buat blur. Padahal dalam hati dah macam gendang kena palu.

- Takkan si Lin ni dah tahu??

“Along, you are not a good actor. I know where were you last night. So, you better wake up now and tell mummy and daddy about it or else, I will do.” Erlina sudah mengacah-ngacah mahu keluar dari bilik. Emran tahu yang jika dia tidak bangkit sekarang, Erlina pasti akan menunaikan kata-katanya.

“What ever you know, you better keep it to yourself. I will tell them myself. Give me ten minutes and I will going down. Now you leave”

“You better fast, if not…….” Erlina sudah menayangkan muka nakalnya dengan menaik-naikkan kening.

“KU ERLINAAA……..” saat Erman mula menjerit, Erlina sudah mencicit lari turun ke bawah.

#####################################

Sayup-sayup telinga Emran dapat menangkap suara Erlina yang sedang sibuk bercerita tentang pejabat dan rakan sekerjanya. Dia yang baru mula bertugas seminggu yang lalu kelihatan amat teruja dengan pengalaman barunya itu. Emran bersyukur yang kini adiknya itu sudah semakin matang dan mampu mengatur kehidupannya sendiri. Sedikit sebanyak terbit juga rasa bangga di hatinya kerana Erlina memilih untuk belajar berdikari dengan mencari pekerjaan sendiri tanpa mengharapkan bantuan dari bapa mereka.

Erlina menyimpul senyum ketika Emran menarik kerusi dihadapannya. Emran pula hanya menghantarkan isyarat mata menyuruh supaya Erlina mendiamkan diri. Erlina membalas dengan satu jeliran lidah, sengaja mengejek abangnya. Kelakuan mereka berdua hanya diperhatikan dengan penuh minat oleh Ku Hashim dan isterinya, Ku Mardhiah.

“Ku Lin, kenapa jelir-jelir lidah depan rezeki ni?” Ku Mardhiah menegur perlakuan anak gadisnya yang kelihatan tidak sopan di hadapan makanan. Erlina menarik muka sementara Emran menunjukkan isyarat ‘padan muka’ kepada adiknya itu.

“Ku Em, ada apa-apa yang daddy dan mummy perlu tahu ke? Nampak macam Ku Em dan Ku Lin menyembunyikan sesuatu dari kami berdua.” Kali ini Ku Hashim pula yang bersuara. Erlina yang tadinya menarik muka kini tersenyum sinis melihatkan Emran yang terhenti suapan ke mulut. Pertanyaan dari Ku Hashim mematikan seleranya.

Emran menundukkan kepala. Sudu di tangan di letakkan di tepi pinggan. Air kopi di dalam cawan di teguk perlahan. Saat dia mengangkat kepala, dia ternampak Erlina membuat kening ‘double jerk’. Dia tahu yang adiknya itu menunggu masa untuk dia membuka mulut. Entah kenapa ketika ini dia rasa seperti urat sarafnya kejang dan beku. Rasa yang sama seperti mana ketika dia meminta mummy dan daddynya merisik dan meminang arwah Najiha dahulu. Emran menggenggam erat jari jemarinya sendiri.

Akhirnya….

“Mummy…daddy…. Ku Em nak kahwin…..”

Ku Hashim terhenti dari membaca surat khabar.

Ku Mardhiah tercengang dan mati kata.

Ku Erlina pula tersenyum gembira.

~ Yes!! Along nak kahwin!!!

21 November 2011

Makin Aku Cinta (26)

Kupilih Hatimu.. Tak Ada Ku Ragu..
Mencintamu adalah hal yang terindah
dalam hidupku oh sayang..
kau detak jantung hatiku..setiap nafasku.. hembuskan namamu..
sumpah mati.. hati ingin memilihmu..
dalam hidupku oh sayang..
kau segalanya untukku..


Makan malam antara Suria, Emran dan Puan Melati berjalan dengan lancar. Suria tidak menyangka yang Emran akan melamarnya sekali lagi di hadapan mama. Saat itu dia rasakan seperti mahu menjerit dan menwar-warkan kepada seluruh dunia yang dia amat menyintai lelaki itu. Emran pula sangat tenang dan yakin ketika menjawab setiap persoalan yang mama utarakan tentang hati dan perasaannya. Suria tahu yang bukan niat mama mahu menyekat kebahagiaan dirinya, mama cuma mahu yang terbaik untuk anak tunggalnya ini. Mama juga bimbang kerana hubungan antara dia dan Emran masih baru jadi mama tak mahu Suria menangis sekali lagi kerana kecewa.

Suria amat mengagumi cara Emran menjawab dan berkomunikasi dengan mama. Lelaki itu kelihatan amat berpengalaman dan matang dalam setiap tutur katanya. Emran juga sudah mempunyai perancangan tentang majlis merisik dan bertunang. Saat mendengarkan tentang majlis merisik dan bertunang yang dirancang Emran, Suria tidak dapat menyembunyikan rasa malu dan segannya dari lelaki itu. Emran menggenggam lembut tangan Suria yang terletak di bawah meja menandakan yang dia tidak bermain-main dengan setiap keputusannya. Mama pula hanya tersenyum lega. Lega kerana akhirnya puteri tunggal kesayangan dia dan arwah suaminya bertemu dengan seorang lelaki yang baik.

Emran terpaksa pulang kerana dia telah berjanji untuk pulang ke rumah keluarganya pada malam itu. Ketika Suria menghantar dia ke tempat parkir, Emran masih menggenggam erat jari jemari Suria seperti tidak mahu dilepaskan.

“Love, if I had a choice, I’ll prefer to stay here.” Emran meramas perlahan jari jemari Suria.

“Emran, janganlah macam ni. Esok petang saya balik Shah Alam, Isnin pagi awak akan jumpa saya. Bukannya lama pun.”

“Lama tu, sayang. Sedangkan sekarang pun Em dah rasa rindu, inikan pula nak tunggu sampai Isnin pagi, rasa macam tak cukup udara nak bernafas. Tak kesian kat Em, ker?”
Merah muka Suria mendengarkan kata-kata dari Emran itu.

“Janganlah cakap macam tu. Tentulah saya kesian kat awak tapi kalau awak tak gerak sekarang, lagi lambat awak akan sampai Shah Alam. Dah sampai rumah nanti, jangan lupa call saya yer.”

Bukan niat di hati Suria untuk menghalau Emran pergi tapi dek kerana hari sudah semakin jauh malam, suka atau tidak Emran perlu bergerak pulang. Dia tidak mahu lelaki itu tiba lewat di rumah.

Emran yang mengerti tentang kebimbangan yang bersarang di dalam hati Suria mengakur dalam keterpaksaan. Hatinya berat mahu melangkah pergi meninggalkan Suria. Ternyata panahan cinta kali kedua ini begitu hebat kesannya. Rindu sentiasa menyesakkan dada. Emran sudah merancang untuk memberitahu hajat di hati untuk memperisterikan Suria kepada keluarganya secepat mungkin. Dia tidak mahu menunggu lama untuk menjadikan gadis itu sebahagian dari hidupnya.

Bunyi enjin kereta yang mengaum membelah kesunyian di parkir kereta chalet. Emran masih belum mahu melepaskan tangan Suria yang digenggam erat dari sejak tadi. Perlahan Suria menolak tubuh Emran supaya masuk ke dalam kereta. Emran tertawa kecil.

“You really want me to go, love?”

“Em… please…” Suria bersuara manja persis memujuk Emran.

“Ok, I gerak sekarang. You jangan lupa balik Shah Alam esok. I’m gonna miss you badly. Sweet dream, love.” Sempat Emran mencuit hidung Suria sebelum dia masuk ke dalam perut kereta.

“Awak drive elok-elok. Jangan lupa telefon saya bila sampai rumah nanti. Saya tunggu sampai awak telefon.”

Suria menanti sehingga kereta Emran hilang dari pandangan mata sebelum dia melangkah menuju ke rumahnya yang terletak tidak jauh dari situ. Dalam hatinya kini dia juga mengakui yang dia mula merindui Emran walaupun kelibat lelaki itu baru sahaja berlalu pergi. Ah! Jatuh cinta kali ini benar-benar mengganggu jiwanya.

#####################################################################

Emran tiba di rumah keluarganya ketika jam berdenting sebanyak dua belas kali. Hanya Erlina yang masih berjaga kerana menonton drama Korea kegemarannya. Adiknya itu sanggup berjaga dan menghabiskan berjam-jam masanya menonton drama Korea hanya kerana ketampanan hero yang berlakon. Emran tahu yang Erlina mahu bertanya tentang sesuatu tapi dia memilih untuk terus masuk ke dalam biliknya tanpa menghiraukan pandangan mata Erlina yang penuh dengan tanda soal.

Setelah membersihkan diri, Emran mencapai telefon bimbitnya. Terdapat dua panggilan yang tidak dijawab dan kedua-duanya datang dari nombor telefon yang sama. Pantas sahaja jari-jemarinya menekan butang hijau mendail.

“Love, Em dah sampai.”

“Assalamualaikum, Encik Emran.”

Senyuman kecil terukir di bibir Emran bila di sindir secara halus begitu.

“Wa alaikum mussalam sayangku Cik Suria Hani. Saya ingin melaporkan yang saya telah selamat sampai di rumah mummy. Sayang Em ni tak tidur lagi ke?”

“Belum mengantuk lagi. Kejap lagi baru nak tidur. Awak berehat la. Mesti penat drive kan.”

“Ok, love. Sweet dream and love you.”

“Assalamualaikum.”

“Waalaikummussalam.”

Talian di matikan dan telefon bimbit diletakkan di meja tepi katil. Emran mencapai album foto yang terdapat di rak buku yang ada di dalam biliknya. Foto-foto yang terdapat di dalam album itu di selak satu persatu. Gambar Najiha yang terdapat di dalam album itu di usap perlahan.

“Selamat malam, Jiha. Abang rindukan Jiha.”

Album gambar itu di bawa ke katil. Emran memeluk erat gambar Najiha dan berdoa semoga Najiha tenang dan aman di sana. Lenanya tiba tanpa diundang tidak lama kemudian.

19 October 2011

Tiada Yang Lain... (19)

Hembusan asap rokok Marlboro Menthol berkepul-kepul keluar dari rongga hidung Puan Mariyah. Kedinginan menthol dan kepahitan tembakau seakan meresap jauh ke dalam saraf tubuhnya. Espresso yang semakin sejuk disisip perlahan. Buat kesekian kalinya dia menyedut rokok di tangan.

Dia bersendiri lagi kali ini. Tuan Zakuan baru menghantarkan sms memberitahu tentang pemergiannya ke Hong Kong. Entah berapa lama pula lelaki itu akan berada di sana. Jiwa dan perasaan Puan Mariyah terasa kosong. Hazwan masih belum pulang dari bertugas di awan biru, Armand pula tidak diketahui di mana duduk tempatnya. Kadangkala Puan Mariyah terasa seperti mahu menangis hiba tapi tiada airmata yang akan mengalir keluar.

Saat-saat seperti ini akan membuatkan dia teringat segala kisah silamnya. Kisah silam yang hitam dan kelam. Jika boleh, mahu sahaja dia memadamkan segala-galanya tapi dia sedar, selagi dia bernafas di muka bumi tuhan ini, selagi itulah dia terpaksa membawa segala kisahnya bersama. Hatinya sakit umpama di hiris belati tajam setiap kali dia terkenangkan perjalanan hidupnya.

Dia dilahirkan sebagai Mariyah Sienna Pangilinan. Ibunya adalah seorang penyanyi cabaret yang berasal dari Filipina. Dia tidak tahu siapa ayah kandungnya dan mendiang ibunya juga tidak pernah bercerita apa-apa tentang itu. Sewaktu dia berusia empat tahun, ibunya berkahwin dengan seorang lelaki melayu bernama Idris dan namanya ditukar kepada Mariyah Binti Idris. Pertukaran nama itu sekaligus menukarkan status agama Mariyah dari Kristian kepada Islam. Walaupun begitu, Mariyah seringkali keliru dengan pegangan agama dalam keluarganya kerana mendiang ibunya masih lagi pergi ke gereja pada setiap hari Ahad dan Idris sendiri bebas untuk mengambil minuman keras dan berjudi di rumah mereka.

Mariyah tidak pernah tahu apa pekerjaan Idris cuma yang dia tahu lelaki itu sentiasa ada duit walaupun hanya duduk di rumah. Idris melayan Mariyah dan ibunya dengan sangat baik. Mendiang ibunya masih lagi menyanyi di kelab-kelab malam sekitar Kuala Lumpur dan setiap kali ibunya keluar bekerja, Mariyah akan dijaga oleh Idris. Oleh kerana tidak pernah mempunyai bapa, Mariyah merasakan setiap perbuatan dan layanan dari Idris adalah perkara normal yang akan dilakukan oleh setiap bapa terhadap anak perempuannya. Setiap petang Mariyah akan dimandikan, disuapkan makan malah ditidurkan oleh Idris. Ketika itu Mariyah merasakan setiap pelukan, ciuman dan usapan dari Idris adalah perkara biasa.

Mimpi ngeri Mariyah bermula bila ibunya mati kerana kanser otak ketika Mariyah berusia empat belas tahun. Sebulan setelah pemergian ibunya, Idris menyuruh dia tidur di bilik tidur utama. Alasan Idris kerana setiap apa yang ditinggalkan oleh mendiang ibunya, kini sudah menjadi milik Mariyah, jadi Mariyah harus tidur di katil milik ibunya sebagai mengingati mendiang ibunya. Tanpa banyak soal, Mariyah hanya mengikut sahaja apa yang dikatakan oleh Idris dan malam pertama di atas katil itulah menjadi malam yang merosakkan diri Mariyah.

Idris telah merampas dan merobek dara milik Mariyah tanpa belas kasihan. Walaupun Mariyah menangis dan merayu, Idris tidak pedulikan semua itu malah dia telah merogol Mariyah berkali-kali pada malam itu sehinggakan tiada airmata lagi yang mampu ditangiskan.

Selama 2 tahun, Mariyah dan Idris tinggal bersama umpama suami dan isteri. Di mata masyarakat luar, Idris adalah seprang bapa yang sangat penyayang tapi di rumah, Idris adalah singan lapar yang sentiasa akan membaham mangsanya. Walaupun Mariyah membenci Idris sepenuh hati, tapi dia tidak ada pilihan lain kerana dia hanya sebatang kara dan tiada tempat lain yang boleh dia tuju. Jiran tetangga ramai yang tidak menyukai dia kerana mendiang ibunya adalah seorang penyanyi cabaret yang sentiasa menjadi bahan umpatan.

Satu hari, Idris pulang ke rumah bersama sepasang suami-isteri yang diperkenalkan sebagai adik dan adik iparnya. Mereka membawa banyak pakaian baru yang cantik untuk Mariyah. Menurut Idris, dia terpaksa pulang ke Kelantan dan tidak boleh membawa Mariyah bersama, jadi Mariyah akan di tinggalkan di bawah jagaan adiknya itu. Dalam hati Mariyah berasa sangat gembira kerana dia menyangkakan yang dia akan terlepas dari penjara seks milik Idris. Tapi segalanya hanyalah mimpi yang tak akan menjadi nyata.

Umpama lari dari mulut buaya dan kini masuk pula ke dalam mulut naga, pasangan suami isteri yang diperkenalkan Idris itu adalah seorang ibu ayam yang telah membeli Mariyah. Idris telah menjual Mariyah dengan harga yang tinggi kerana kecantikan dan wajah kacukan yang dimiliki olehnya. Selama ini Idris hidup mewah hasil dari menjual gadis-gadis muda dan mentah kepada ibu ayam yang memerlukan.

Dari sejak itu, kehidupan Mariyah beralih dari satu lelaki ke lelaki yang lain sehinggalah dia di beli oleh Badang, ketua kongsi gelap yang agak berpengaruh di Kuala Lumpur. Bersama dengan Badang, Mariyah belajar menjadi seorang gadis yang keras hati. Jika dulu dia dijual, setelah mengikut Badang, dia pula yangmenjual. Dia mempunyai pengikutnya sendiri. Idris, bapa tirinya merangkap lelaki yang mencampak dia ke lembah pelacuran telah di tanam hidup-hidup, tidak meninggalkan kesan walau sehelai rambut sekalipun.

Mariyah ditakuti dan digeruni kerana ketangkasan dan keberaniannya. Dia tidak pernah teragak-agak untuk menamatkan riwayat musuhnya. Kerana itu dia menjadi gundik kesayangan Badang. Tiada siapa yang berani mencari pasal dengan Mariyah.

Mariyah bertemu dengan Ah Ming dan Zack ketika dia dan pengikutnya menyerang kubu utama Panjang, seteru utama Badang. Tindakan Ah Ming yang tidak membalas setiap serangan darinya membuatkan Mariyah bingung. Selama dia bersama dengan Badang, bukan sedikit cerita tentang Ah Ming yang dia dengar dan dia pasti setakat serangan seorang perempuan sepertinya, dengan hujung jari sahaja Ah Ming mampu menangkis. Tapi hari itu, Ah Ming hanya membiarkan dia dibelasah teruk oleh Mariyah tanpa membenarkan sesiapa membantunya.

Segala persoalan yang mengganggu minda Mariyah tentang Ah Ming terjawab selepas pedang Tanto miliknya menghiris tajam perut Ah Ming. Zack yang sudah tidak mampu lagi menjadi pemerhati telah bertindak mengilas tangan Mariyah dan memberitahu wanita itu yang Ah Ming tidak akan sesekali memukul wanita. Tidak walau dengan satu jentikan yang halus kerana Ah Ming lebih rela mati dari mengasari wanita.

Sejak dari itu, Zack dan Ah Ming telah diambil untuk menjadi pengikut dan mereka menjadi sahabat sehinggalah hati dan perasaan mengkhianati mereka.

Mengingati semua itu membuatkan hati Mariyah menjadi sangat sakit. Sakit yang kini menjadi racun dendam dalam hatinya. Sakit yang tak mungkin dapat diubati oleh doctor.

Kotak rokok yang telah kosong di genggam sehingga lumat. Air yang terbit di tubir mata di keringkan dengan tisu. Espresso yang tinggal seteguk di habiskan. Mariyah bangun dari kerusi yang didudukinya dan mula melangkah keluar dari Starbuck. Dia perlu merancang sesuatu untuk mengurangkan rasa sakit hatinya dan ketika ini hanya anaknya, Armand sahaja yang mampu untuk merealisasikan segala perancangannya.

11 October 2011

Makin Aku Cinta (25)

Aku ingin engkau selalu
Hadir dan temani aku
Di setiap langkah yang menyakiniku
Kau tercipta untukku
Pasti waktu akan mampu
Memanggil seluruh ragaku
Ku ingin kau tahu ku selalu milikmu
Yang mencintaimu
Sepanjang hidupku..



Suria tiba di Port Dickson ketika jam menginjak ke pukul 10 pagi. Dia sempat bersarapan pagi bersama Emran setelah lelaki itu mengugut mahu menghantar dia hingga ke PD jika dia enggan bersarapan bersama. Malas mahu bertelagah, Suria hanya mengikutkan sahaja kerenah Emran. Dalam hati, dia juga suka kerana jika dia menghabiskan hujung minggu di kampung, pasti dia tidak dapat menatap wajah kacak Emran. Kebelakangan ini hatinya akan mudah berasa kehilangan jika lelaki itu tiada. Dia amat yakin kini yang Emran memang sudah mendapat tempat di dalam hatinya. Kepulangannya ke kampung kali ini untuk mengkhabarkan tentang hubungan mereka kepada mama. Pasti mama akan berasa gembira kerana dia sudah bertemu pengganti Arman.

Suria berjalan berjingkit-jingkit ke arah mamanya dengan niat ingin memberi kejutan. Belum sempat dia menyergah, mama sudah bersuara dahulu.

“Assalamualaikum, Suria Hani.”

“Wa alaikummussalam, mamaku sayang. Su baru jer nak surprisekan mama. Macam mana mama tahu Su dah sampai?” Suria kini telah berdiri di tepi mamanya sambil menyalam tangan dan mencium pipi wanita itu. Terasa seperti sudah lama dia tidak pulang bertemu mama padahal baru sebulan yang lepas dia menghabiskan cuti panjang di kampung.

“Su kan anak mama, sensor hati mama kuat kalau Su ada dekat dengan mama. Balik sorang jer ke?” Mama meninjau-ninjau sekeliling mencari-cari jika ada sesiapa menemani kepulangan Suria kali ini.

“Sejak bila pulak Su balik berdua. Nak balik dengan siapa pulak?” berkerut dahi Suria melihatkan aksi mamanya yang luar dari kebiasaan.

“Manalah tau kot-kot ada yang teman Su balik kali ni.”

“Ada-ada jer lah mama ni. Ma, Su lapar…” Suria merengek manja sambil berpaut pada lengan mamanya. Dia sengaja menukar rentak bicara supaya mama tidak lagi bertanya tentang perihal ‘teman’ nya. Mama yang menyedari helah Suria hanya tersenyum nipis.

“Jom kita pergi makan kat cafĂ©. Hari ni Abang Zain masak lemak cili api ikan keli salai.” Mama memberitahu sambil tangannya lincah mengemaskan meja kerja yang bersepah.

Suria pula sudah kecur menelan air liur mendengarkan lauk kesukaannya itu. Lupa seketika tentang Emran dan kerinduan terhadap mama.

################################

Duduk seorang diri sementara menunggu matahari terbenam merupakan satu perkara yang tak akan Suria lepaskan bila pulang ke Port Dickson. Bertemankan desiran ombak laut yang memukul pantai dan tiupan angin Laut China Selatan, segala-galanya terasa sempurna. Mungkin lebih sempurna jika Emran ada menemaninya saat ini.

~Oh hati… kenapa harus aku teringatkan tentang lelaki itu di saat-saat seperti ini. Adakah dia juga sedang memikirkan tentang aku?~

Dengan mata yang terpejam, bibir Suria menguntumkan senyuman. Gegaran dari telefon bimbitnya membuatkan tumpuan Suria sedikit terganggu. Tangannya meraba di dalam poket seluar mencari telefon dan tanpa melihat siapa gerangan sang pemanggil, dia terus menekan butang hijau.

“Hello”

“Assalamualaikum my love. Miss me?” suara garau milik lelaki yang sedang dia fikirkan menerjah telinganya. Senyuman di bibir Suria semakin melebar kerana dia pasti lelaki itu tidak nampak reaksinya saat ini.

“Wa alaikum mussalam, Emran. Rindukan awak? Perlu ke?” Suria malu untuk mengaku.

“Kalau tak rindu, kenapa senyum sorang-sorang?”

“Mana ada saya senyum sorang-sorang. Saya tengah menghayati keindahan alam. Menunggu masa untuk melihat matahari terbenam. Entah-entah, awak yang tengah rindukan saya tapi malu nak mengaku.”

“Saya tak malu nak mengaku, Suria. Saya memang sentiasa rindukan awak. You had my heart and already stay in my mind, so tell me how am I going to live without my heart and how am I going to think if I already lost my mind. If I could, then I would you wherever you will go, Love.”

Kata-kata yang keluar dari mulut Emran membuatkan senyuman Suria semakin melebar. Hatinya terasa sangat senang dia benar-benar merindui kehadiran lelaki itu saat ini. Tapi mana mungkin dia akan berterus terang tentang perasaan dan rasa hatinya kepada Emran. Dia malu. Malu untuk memulakan langkah dan kerana itu dia hanya mengikut sahaja rentak cinta Emran sekaligus memberi tanda yang hatinya juga melagukan irama cinta yang sama. Ah! Gila rasanya. Cinta baru yang hadir sekelip mata memberikan rasa yang membuak-buak di dada sedangkan cinta dahulu yang di anyam bertahun lamanya tidak pernah memberikan rasa seperti ini.

“ermmmm….. Emran..” Suria memanggil nama Emran dengan nada suara yang paling lembut namun bisa menggegarkan jiwa lelakinya.

“Yes, Love.”

“sebenarnya… saya… ermmmm… saya…”

“sebenarnya apa, sayangku Suria”

“sebenarnya saya…… dahaga sangat. Dari tadi belum dapat minum air kelapa kegemaran saya. Kan best kalau saya dapat minum air kelapa kat tepi pantai ni.” Manja sahaja bunyi suara Suria yang bertujuan untuk menyakat perasaan Emran. Dia tahu yang lelaki itu menantikan kata-kata rindu dan cinta dari bibirnya, sengaja dia melarikan diri dari terus berbicara tentang perasaan.

“Air kelapa? Awak ni memang suka spoil mood romantic saya kan? Nasib baik awak jauh, kalau tak..”

“kalau tak, kenapa? Awak nak buat apa?” Suria tertawa gembira. Suka sangat hatinya dapat mengenakan Emran.

“Kalau awak dekat, saya dah cubit-cubit pipi awak sampai merah. Biar awak merayu-rayu supaya saya berhenti cubit.” Sangat geram bunyinya suara Emran mendengarkan gelak ketawa Suria yang tak berhenti.

“Elleh… cubit la, saya tak takut pun. Ha..ha..ha”

“sebab jauh awak berani la cakap, cuba kalau saya dekat depan awak sekarang, nak angkat muka pun awak takut.”

“Kalau awak berdiri depan saya pun, saya tak takut la.”

“Betul tak takut ni?”

“Betul la. Nak takut apa pulak. Awak bukannya makan orang”

Jantung Suria berdebar tiba-tiba sebaik sahaja dia habis menuturkan kata-kata. Tiada sebarang suara balasan dari pemanggil di hujung sebelah sana. Hanya dengusan nafas sahaja yang kedengaran. Tiba-tiba,

“Awak takut jatuh cinta dengan saya sebenarnya, kan?”

Kali ini suara Emran tidak lagi kedengaran dari dalam telefon, sebalik terasa sangat dekat seperti lelaki itu berada di belakangnya sahaja. Hembusan nafas lelaki itu juga terasa menampar lembut cuping telinga Suria sehingga membuatkan Suria menjerit.

“Emran!”

“Yes, my love”

“apa…apa..apa awak buat kat sini” Suria benar-benar terkejut melihat Emran yang kini sudah berdiri di hadapannya. Baru sebentar tadi dia berharap lelaki itu ada di sini.

“Saya nak temankan awak tengok matahari terbenam. I know you wanted to share this moment with me. Am I right, my love?” Emran memandang tepat ke wajah Suria. Belum sampai sehari berpisah, rindunya sudah menggunung tinggi, inikan pula mahu menunggu sehingga Isnin tiba, seakan serba tak kena setiap perbuatannya.

“Perasan!” Suria mengengsotkan sedikit punggungnya untuk memberikan ruang supaya Emran dapat berkongsi duduk di atas tikar kecil yang di bawa Suria.

Kedua-duanya hanya diam tanpa berkata-kata dan memandang ke arah pantai, menyaksikan matahari menyebarkan sinaran cahaya keemasan bergabung sekali dengan cahaya jingga dari selat horizon. Segalanya kelihatan amat sempurna. Emran bangkit dan melutut di hadapan Suria. Perlahan-lahan, Emran mencapai jari jemari Suria dan di genggam erat.

“Sayangku Suria. Saya cintakan awak lebih dari apa yang saya mampu katakan. Saya benar-benar mahu awak menjadi sebahagian dari hidup saya. Berkongsi segala suka dan duka bersama-sama. Saya menginginkan awak seperti Nabi Adam menginginkan Hawa, seperti ombak menginginkan pantai dan seperti paru-paru menginginkan udara. Saya sudah tak mampu menahan rasa yang menyesakkan dada setiap kali wajah awak menjelma di minda, dan kerana itu saya mahu kepastian dari awak…” Emran berhenti seketika untuk menarik nafas.

“Sudikah awak, Suria Hani binti Kamal, menjadi permaisuri di hati, menyempurnakan kekurangan diri dan melengkapkan tulang rusuk seorang lelaki yang bernama Ku Emran bin Ku Hashim ini?” bergetar suara Emran melafazkan pertanyaan.

Suria terkasima mendengarkan lamaran dari Emran. Air matanya menitis di pipi. Dia tidak menyangka yang Emran akan melamarnya hari itu. Dia tidak tahu sama ada dia perlu mengangguk sahaja atau pun menjawab ‘Ya’. Debaran di dadanya menggila.

Emran resah menanti jawapan dari Suria. Setiap saat yang berlalu umpama menutup ruang pernafasannya.

“Love, I’m still waiting for your answer. Will you be my wife, dear?” genggaman di tangan semakin erat.

Kali ini Suria mengangguk perlahan. Dia tidak mahu berpaling dan terus bermain tarik tali dengan Emran. Dia sudah terlanjur menyayangi lelaki itu dan tak mungkin dia sanggup melepaskan cinta kali ini.

“Alhumdulillah” suara Emran kedengaran amat lega. Seperti terlepas seketul batu dari bebanannya.
Emran menyeluk poket seluar dan mengeluarkan seutas rantai emas putih berloketkan sebentuk kunci. Dia beralih ke belakang dan mengalungkan rantai yang ditempah khas itu di leher Suria.

Suria membelek loket yang tergantung. Di sebelah depan loket itu terlakar namanya ‘Suria” manakala di sebelah belakangnya pula terlakar nama ‘Ku Em’. Loket itu di kucup perlahan.

“Emran, I love you!” terlafaz jua kata-kata keramat itu dari mulut Suria.

“I love you too, my love. Love you so much!”

Mata mereka bertentangan dan api cinta mula berserakan.

Dari kejauhan, terdapat sepasang lagi mata yang memerhatikan mereka dengan perasaan yang mendongkol marah.

“Kau milik aku, dan akan tetap jadi milik aku, EMRAN”

05 October 2011

Tiada Yang Lain... (18)

Zariff membuka pintu apartment Rhea dengan rasa hati yang mendongkol geram. Rasa geram itu bertukar pula menjadi rasa sakit hati bilamana wajah Armand yang terjongol di hadapan mata sebaik sahaja pintu terbuka. Walaupun Armand memberikan senyuman semanis madu, Zarif tetap dengan wajah keras seperti batu.

Tanpa menghiraukan kedinginan Zarif, Armand melangkah masuk dan terus menuju ke dapur mencari Rhea.

“Hey cutie pie. Dah siap masak ker belum. Perut abang dah berkeroncong ni.” Armand menyapa Rhea yang sedang lincah mengatur susunan pinggan di meja makan. Laju sahaja tangannya menggosok mesra kepala Rhea.

“Dah nak siap ni. Jangan la dok gosok-gosok kepala Rhea, tengok, dah kusut masai rambut ni. Dah kurang jelita la macam ni.” Rhea segera menepis tangan Armand yang mendarat di kepalanya. Jelingan tajam dari Zarif seperti menghantarkan isyarat kurang senang dan cemburu dari lelaki itu terus kepada Rhea.

“Ok la, abang tak gosok-gosok lagi. Nanti ada orang marah sampai tak lalu makan pulak, kan.” Armand berlalu ke peti sejuk dengan wajah yang selamba.

Zarif mengetap bibir menahan geram. Kalau di ikutkan hatinya yang bengang, mahu sahaja dia keluar dari apartment Rhea dan pulang ke apartmentnya. Tapi dia sedar yang dia berada di situ kerana tuntutan tugas dan walau apa sekalipun, Rhea masih lagi majikannya.

Rhea pula masih belum melarikan pandangan dari wajah Zarif. Dia tahu yang lelaki itu kurang senang dengan kedatangan Armand, tapi dia tidak dapat menghalangnya kerana Armand sudah seperti abangnya sendiri. Rhea menuangkan air limau sejuk kedalam gelas dan menghulurkannya kepada Zarif dengan harapan kesejukan air itu dapat mendinginkan rasa panas di dalam hati Zarif.

“Air ni untuk saya ker?” Zarif bertanya dengan wajah terkejut. Kenapa perlu dia yang diberikan air sedangkan tetamunya ialah Armand.

“Tak lah. Air ni untuk pakcik jaga kat bawah apartment ni.” Rhea menjawab sinis. Sakit hatinya mendengarkan soalan dari Zarif. Sudah terang-terangaan air dihulur kepada Zarif, lelaki itu boleh bertanya pula untuk siapa.

“Tapi saya tak dahaga.”

“Saya tahu awak tak dahaga, tapi awak kan tengah panas so air sejuk ni sesuai sangat nak sejukkan hati awak tu.”

Zarif menyambut huluran gelas air dari Rhea dengan senyuman nipis di bibir.

“Takkan bagi air kat orang ‘tu’ jer. Abang yang tetamu ni pun Rhea belum hidangkan air. Macam ni la nasib diri abang yang kesepian.” Armand sengaja menguatkan suara supaya Rhea dan Zarif mendengar.

Rhea berpaling untuk melangkah ke dapur. Lauk pauk yang sudah siap di masak masih belum di senduk ke dalam mangkuk. Lagi pula, dia tidak mahu terus-terusan menjadi bahan sindiran Armand. LElaki itu jika diberi peluang, pasti bertimpa-timpa sindiran yang akan dia berikan.

Baru dua tapak kaki melangkah, dia terasa lengannya di tarik. Bisikan dari bibir Zarif menghadirkan debaran di dada dan kehangatan di pipi.

“Saya tak perlukan air sejuk ni untuk menyejukkan hati saya yang kepanasan, cukup dengan senyuman manis awak, api yang marak pun akan terpadam. Simpan senyum awak tu untuk saya saja.”

Bagai tidak jejak ke lantai kaki Rhea mendengarkan bisikan cinta dari Zarif. Rhea hanya menunduk dan meneruskan langkah ke dapur.

**********************************

Hari ini Gabriel tiba di Sirocco Bar lebih awal dari biasa. Selalunya, dia hanya akan menjejakkan kaki ke situ bila hari sudah gelap, tapi hari ini, dia perlu membincangkan tentang sesuatu dengan Puenthai dan Thuanthong, orang-orang kanan yang dia sangat percayai. Kedua-dua lelaki berketurunan Siam ini telah bersama dengan dia sejak dia mula menjejakkan kaki di Malaysia dua puluh tahun dahulu.

Sebaik pintu bar di buka, kelihatan beberapa orang Guest Relationship Officer sedang bersantai-santai sementara menunggu masa untuk bersiap-siap. Melihat sahaja kelibat Gabriel, mereka semua menundukkan kepala dan memberikan salam dengan sopan.

“Sawatdee kah, khun….”

Gabriel hanya memberikan senyuman manis sahaja tanpa sapaan kepada mereka. Dia memang jarang sekali membuka mulut berbicara dengan ‘anak-anak’ jagaannya melainkan jika keadaan benar-benar memerlukan dia untuk berbuat demikian. Selalunya, sama ada Puenthai atau Thuanthong sahaja yang akan menguruskan mereka. Sementelah pula kebanyakan ‘anak-anak’ jagaannya itu berasal dari Siam. Dia memang tidak gemar mengambil ‘anak’ dari kalangan orang tempatan. Lebih tinggi risiko dan lebih banyak masalah di kemudian hari nanti. Gabriel juga tidak mahu rahsia yang dia simpan dari Armand diketahui sebelum tiba saatnya. Selama mereka bersama, Armand hanya tahu yang dia hanya mempunyai perniagaann salun kecantikan yang dikongsi bersama rakan-rakannya.

Gabriel menghampiri seorang lelaki yang sedang leka mengulit tubuh salah seorang ‘anak’ jagaan Gabriel. Lelaki itu pula pantas menolak gadis yang dipeluknya sebaik sahaja dia ternampak Gabriel yang sedang menuju ke tempat dia duduk.

Gabriel duduk berhadapan dengan lelaki itu. Kotak rokok di keluarkan. Terkocoh-kocoh lelaki yang berdepan dengannya menghidupkan pemetik api.

“Aku dah pesan banyak kali, jangan makan dan berak di tempat yang sama. Kau tak faham ker?” keras sahaja bunyi suara yang dilontarkan oleh Gabriel. Lelaki yang dihadapannya hanya terdiam dan menundukkan wajah tanpa membalas apa-apa.

“Aku mahu kau dan Puenthai teruskan rancangan kita malam esok. Jangan sampai ‘dia’ mati. Kalau ‘dia’ mati, aku takkan dapat teruskan rancangan yang lain. Faham??”

Thuanthong hanya menganggukkan kepala tanda dia menerima setiap arahan dari Gabriel tanpa banyak soal.

Gabrial bangun dari kerusi yang didudukinya dan terus berjalan ke arah pintu keluar. Dia berhenti di hadapan salah seorang ‘anak’ jagaannya yang berwajah keanak-anakan.

“Chim Lin, aku mahu kau pergi buang ‘monyet’ dalam perut tu. Ambil duit dari Puenthai dan selesaikan segera. Aku tak mahu rugi kalau orang tahu kau ada simpan ‘monyet’.”

Pucat lesi wajah gadis yang bernama Chim Lin itu bila di tegur oleh Gabriel. Dia tidak menyangka yang Gabriel menyedari tentang kandungannya yang baru berusia 7 minggu itu. Dengan sedikit mengeletar, Chim Lin memegang tangan Gabriel.

“Khun Waen, Chim Lin mahu simpan ini baby. Chim Lin cukup duit mahu bayar hutang sama Khun Waen. Hujung bulan Chim Lin kasi semua duit pada Khun Waen. Chim Lin mahu balik kampung.”

Gabriel hanya tersenyum sinis mendengarkan rayuan dari Chim Lin. Airmata yang merembes di pipi Chim Lin di sapu lembut. Ketika Chim Lin mula berasa selesa dan selamat, satu tamparan kuat diberikan oleh Gabriel. Tamparan yang membuatkan Chim Lin jatuh tersungkur.

Gabriel menghampiri Chim Lin yang terkial-kial hendak bangun dan terus memijak pipi gadis itu.

“Chim Lin, kau dengar sini baik-baik. Hutang kau dengan aku takkan habis dibayar sehingga kau mati sekalipun. Jangan sesekali kau terfikir nak keluar dari gengaman aku selagi kau hidup. Kalau kau tak mahu pergi buang ‘monyet’ tuh, aku akan buangkan guna cara aku. Ini peringatan untuk semua yang ada di sini. INGAT!!”

Mata Gabriel mencerlung memandang semua ‘anak-anak’ jagaannya. Suasana menjadi sunyi. Mereka semua memang tidak menyangka yang Chim Lin sangat berani berterus-terang dengan Gabriel tentang kandungannya. Selama ini jika salah seorang dari mereka mengandung, mereka akan terus berurusan dengan Puenthai atau Thuanthong sahaja kerana mereka sangat takutkan Gabriel.

Gabriel meninggalkan Sirocco Bar setelah membersihkan bekas-bekas darah Chim Pin yang melekat di kasutnya. Tiada sedikit pun perasaan kesian terbit di hatinya. Dia sedang mempertimbangkan untuk menyuruh Thuanthong ‘mengajar’ Chim Lin tentang kehidupan di Sirocco Bar. Bibirnya tersenyum.

03 October 2011

Makin Aku Cinta (24)

apa yang harus aku lakukan
untuk membuat kau mencintaiku
segala upaya tlah kulakukan untukmu
apa yang harus aku temukan
untuk membuat kau menyayangiku
inilah aku yang memilih kau untukku
karna aku mencintaimu
dan hatiku hanya untukmu
tak akan menyerah
dan takkan berhenti mencintaimu


Keadaan di dalam bilik tidur milik Sherly tunggang langgang umpama dilanda gempa bumi. Serpihan cermin dan kaca dari botol minyak wangi bersepah-sepah di merata tempat. Di hujung katil, Sherly terduduk dengan airmata yang merembes laju. Hatinya sakit. Sakit yang amat sangat. Semuanya gara-gara terpandang aksi manja Emran dengan seorang gadis cantik sewaktu dia sedang menikmati makan tengah harinya tadi.

Niat asalnya untuk memperlawa Emran untuk makan bersama terbantut bila dia ternampak lelaki itu menarik tangan pasangannya dengan gembira. Lebih sakit hatinya bila dia terdengar gurauan dan gelak tawa yang tak putus-putus dari Emran. Setiap perlakuan Emran dan pasangannya itu bagai menyiat-nyiat tangkai hatinya. Sherly akhirnya menolak pinggan pastanya dan berlalu keluar dari restoran setelah membayar bil.

Segala temujanji dan mesyuarat yang sepatutnya dia hadiri petang tadi dibatalkan secara tiba-tiba. Mana mungkin dia dapat berfikir dengan waras dan tenang jika hatinya sakit membara. Kepada Nadirah dia memberitahu yang dirinya diserang migraine tapi hakikatnya, dia bimang jika dia tidak mampu menahan amarah di pejabat, pasti para pekerjanya yang akan menjadi mangsa. Jika itu yang berlaku, reputasinya sebagai bos yang bercirikan wanita Islam pasti akan hancur.

Sherly bangun membuka pintu almari pakaiannya. Satu kotak bersaiz sederhana dikeluarkan dari dalam almari itu. Di dalam kotak itu terdapat beratus-ratus gambar Emran yang diambil secara curi. Ada juga antaranya diambil oleh penyiasat yang dia upah sewaktu dia sibuk berulang-alik antara Beijing dan Indonesia dahulu. Semua gambar-gambar itu dilambakkan di atas katil. Tangan Sherly mencapai sekeping gambar yang dibingkai cantik dan mengusapnya perlahan.

“Emran sayang, perempuan tu takkan dapat bersama kau. Kau hanya milik aku” bingkai gambar itu dipeluk erat. Sherly berharap rasa sakit hatinya dapat berkurangan.

Saat yang sama, mindanya teringat kembali aksi romantis Emran dan pasangannya.

“Jahanam kau perempuan! Berani kau rampas Emran aku. Aku bunuh kau”

Bingkai gambar di campakkan ke lantai. Sherly melangkah keluar menuju ke dapur untuk mencari pisau. Luka di kakinya akibat daripada tusukan kaca dan cermin yang bersepah tidak dihiraukan. Rasa sakit di hati melebihi rasa sakit di kaki. Dia membawa masuk pisau ke dalam bilik dan menikam-nikam gambar Emran yang penuh di atas katilnya.

“Aku bunuh! Aku bunuh! Aku bunuh!....... takkan ada perempuan lain yang akan bersama kau kali ini Emran melainkan aku. Jika aku tak dapat bersama dengan kau, perempuan lain juga takkan dapat kau. AKU BUNUH!!!!” Sherly menjerit kuat.

Airmata yang tadinya merembes keluar di sapu kasar. Kini dia menikam-nikam pula bantal sambil ketawa berdekah-dekah.

“Emran, aku cantik kan? Aku baik kan? Takkan ada perempuan lain yang boleh sayang kau macam aku. Najihah pun tak setaraf dengan aku. Sebab itu dia mati dulu. Ha….ha…..ha…. sabar yer sayang. Tak lama lagi kau akan jadi milik aku. Ha….ha….ha….”

Sherly benar-benar sudah hilang pertimbangan. Dia tidak sanggup kehilangan Emran buat kali kedua. Kali ini dia nekad, dia akan lakukan apa sahaja untuk mendapatkan Emran walaupun dengan cara kotor. Emran milik dia dan hanya untuk dia.

###########################

“Love, hujung minggu ni you buat apa?” Emran bertanya kepada Suria sewaktu mereka sedang menikmati makan malam bersama sebelum pulang ke rumah masing-masing. Suria yang sedang asyik menghirup kimchi sup terhenti seketika. Dia seperti sedang memikirkan tentang sesuatu.

“This weekend? Saya nak balik Port Dickson. Dah rindu sangat dengan mama. Kenapa?” Suria membalas sambil meneruskan suapan. Kali ini Emran pula yang berhenti menyuap bila mendengarkan jawapan dari Suria.

“Nak balik Port Dickson? Dengan siapa?” suara Emran sedikit berubah.

“Balik sendiri la. Selama ni pun saya balik sendiri.” Suria masih meneruskan suapan seolah-olah tanpa menghiraukan nada suara Emran yang sudah berubah. Ketika ini hanya sup kimchi yang amat dia sukai sahaja yang mampu menarik perhatiannya.

“Kenapa tak cerita kat I yang you plan nak balik PD this weekend?”

“Sebab awak tak tanya.”

“What if I tak tanya hari ni, will you let me know before you go?”

“Tak tahu.” Suria hanya menjungkitkan bahunya. Dia tidak nampak apa relevannya soalan yang ditanyakan oleh Emran dengan keputusan dia mahu pulang ke kampung hujung minggu nanti.

Emran sudah hilang selera bila mendengarkan jawapan dari Suria. Sudu dan garfu di letak ke tepi, mangkuk berisi ‘chicken ginseng’ sup pula ditolak ke hadapan. Satu keluhan berat dilepaskan. Dia terasa hati dengan cara Suria menjawab soalan darinya sebentar tadi.

“You hurt me, Love.” Emran bersuara perlahan. Walaupun begitu, ianya sudah cukup untuk membuatkan Suria berhenti menyuap dan mengangkat kepalanya memandang tepat ke wajah Emran.

“Saya lukakan awak? Apa yang saya lakukan?” Suria tak paham.

“Love, I ingat you dah bersedia nak mulakan satu hubungan yang serius tapi kenapa I rasa macam tak diperlukan oleh you jer?”

“Em, I don’t get it? Straight to the point please.”

“We are talking about your planning this weekend. Kenapa tak discuss dengan I” Emran masih lagi berwajah serius.

Suria menggosok-gosok perlahan dahinya. Dari dahi, jari jemarinya bermain-main pula dengan sudu di dalam mangkuk sup kimchi. Serba tak kena dirasakan saat ini. Dia benar-benar tidak menyangka yang Emran akan terasa hati hanya kerana tidak memberitahu lelaki itu tentang perancangannya untuk pulang ke kampung.

“I’m talking to you, love!” sedikit tegas kali ini suara yang keluar dari mulut Emran.

“Ermmm…. I’m sorry. Saya tak sangka yang awak terasa hati sebab saya tak bagitahu tentang rancangan saya nak balik jumpa mama hujung minggu ni.” Mata Suria mula berkaca. Dia tidak suka bila Emran meninggikan suaranya.

“I hantar you balik PD yer.” Emran bertanya lembut namun pertanyaannya hanya dibalas dengan gelengan pantas dari Suria. Sekali lagi Emran melepaskan satu keluhan berat.

“Can we go now? Saya nak balik.” Suria bertanya dalam sendu yang tertahan-tahan.

Emran memanggil pelayan dan membayar harga makan malam mereka biarpun makanannya masih belum luak. Seleranya telah mati. Dia dan Suria berjalan keluar dari restoran terus menuju ke tempat letak kereta. Kedua-duanya membisu tanpa sepatah kata.

Sebaik sahaja kereta memasuki lebuhraya persekutuan, Emran menarik jari-jemari Suria dan digenggam erat. Jika boleh, ingin sahaja dia mencium belakang tapak tangan gadis itu.

“Sayang, I’m sorry. I didn’t mean to shout at you. I cuma nak you tahu yang I terasa hati bila you tak bagitahu I tentang rancangan you. You going to be my wife soon. Insya-Allah, very soon. I want you to practice from now on. Kita akan berkongsi masalah, berkongsi rasa dan berkongsi jiwa. Am I asking too much from you?”

Hati Suria berdebar-debar mendengarkan setiap butir bicara yang keluar dari mulut Emran. Lelaki ini sangat pandai memujuk dan setiap kata-kata yang diucapkan kedengaran sangat menyakinkan.

“Bila saya kata nak kahwin dengan awak?” Suria mula menyakat bila rajuknya menjauh pergi.

“Yang ‘Aishiteru wa, Emran’ hari tuh, bukan maksudnya ‘saya nak kahwin dengan awak’ ker?” Emran membalas usikan nakal dari Suria. Bukan dia tidak tahu maksud di sebalik perkataan Jepun itu.

“Itu bukan la. ‘Aishiteru wa’ tu, maksudnya lain. Pandai-pandai jer tukar maknanya.”

“Kalau itu bukan maknanya then apa makna sebenar ‘Aishiteru wa’ tuh? Can you translate for me, please.”

Pipi Suria sudah memerah. Niat asalnya untuk menyakat Emran kini sudah terbalik pula. Bukan dia lagi yang menyakat, sebaliknya Emran pula yang giat menyakat dia. Genggaman Emran di jarinya semakin erat.

“I am still waiting, Love.” Emran berbisik di telinga Suria. Dia suka melihat riak wajah malu-malu kucing Suria.

“Emran! Mengadanya.” Cepat sahaja tangan Suria memberikan satu cubitan percuma di lengan Emran.

“You have no choice, love. I love you so much and you will be my wife soon. Very soon. Always remember that.”

Kata-kata yang diucapkan oleh Emran memberikan senyuman di bibir Suria. Jauh dalam hatinya, dia juga berdoa agar lelaki itu mengotakan janji yang diberi kerana dia juga mencintai Emran.

23 September 2011

Makin Aku Cinta (23)

Tanpamu hidup jadi sunyi
Tanpamu ku seakan mati
Tanpamu bagai malam tanpa bintang
Tanpamu aku kan tersesat
Tanpamu tiada lagi hasrat
Tanpamu seakan jantungku berhenti
Kau yang terindah dalam hidup ini
Dan takkan pernah berubah selamanya
Aku terlahir hanyalah untuk kamu
Jadi pelindung dirimu


Dua minggu telah berlalu sejak Emran meluahkan rasa hatinya kepada Suria. Tinggal kurang lebih dua minggu sahaja lagi masa percubaan untuk mereka berdua dan setakat ini hubungan mereka berjalan dengan lancar. Setiap hari ada sahaja perkara baru yang mereka pelajari tentang diri masing-masing.

Emran masih setia mengambil dan menghantar Suria dari pejabat ke rumah setiap hari kerana itu sahaja masa yang mereka ada untuk dihabiskan bersama. Jika Emran pulang lewat, Suria akan menunggu dengan menghabiskan kerja-kerja di pejabat jika dia pula yang pulang lewat, Emran akan menunggu di Starbuck coffee sehingga Suria menyiapkan kerjanya.

Sikap Emran yang amat mengambil berat dan bersungguh-sungguh membuatkan Suria berasa selesa bila mereka berdua. Dia semakin dapat menerima kata-kata romantis yang sering keluar dari mulut Emran. Lelaki itu seperti mempunyai rasa kasih, sayang dan cinta yang melimpah ruah sehingga kadangkala Suria rasa seperti dia kelemasan dalam lautan rasa yang tak bertepi tapi dia suka dan gembira. Dengan Arman dahulu, tidak pernah dia merasakan perasaan seperti ini. Emran bijak membuatkan dia kehilangan kata bila berbicara. Kata-kata puitis yang keluar dari bibir lelaki itu sering mengundang kehangatan di pipi dan debaran di dadanya malah tidak keterlaluan jika dia katakan yang lelaki itu benar-benar mencuri hati wanitanya.

Emran pula memang tidak segan silu mempamerkan rasa yang bersarang di jiwanya bila berada berdua dengan Suria. Setiap kali bersama Suria, Emran pasti memanjakan gadis itu dengan kata-kata cinta yang lahir dari hatinya. Sebolehnya dia mahu Suria tahu segala rasa hatinya tanpa sekelumit pun rahsia yang ingin dia simpan kecuali tentang arwah Najihah. Dia masih belum bersedia untuk memberitahu Suria tentang itu.

#################################

Blackberry milik Emran berbunyi nyaring sewaktu dia dan Suria dalam perjalanan ke Kota Kemuning. Tertera nama Ku Lin di screen telefon. Punat hijau ditekan dan mode pembesar suara di aktifkan. Dia mahu Suria mendengar segala perbualan antara dia dan adiknya sementelah lagi tiada apa yang mahu dia sembunyikan dari Suria.

“Assalamualaikum kekanda kesayanganku. Sekian lama tiada khabar berita, apakah sihat bahagia kekanda di sana” Erlina sudah memulakan perbualan mengarut seperti yang biasa dia lakukan bila berbual-bual dengan Emran.

“Wa alaikum mussalam wahai adinda pengarang jiwa. Kekanda di sini sihat seadanya. Perkhabaran apa yagn adinda bawakan sehingga adinda mencemar duli menghubungi kekanda di petang hari ini?” Emran turut sama melayan kegilaan yagn Erlina mulakan. Suria yang menjadi pendengar setia perbualan dua beradik itu hanya tersenyum bahagia. Emran tampak sangat memanjakan Erlina. Mungkin kerana mereka hanya dua beradik, jadi hubungan mereka amat rapat.

“Sudah la, Along. Adik bagi sikit, along ni lebih-lebih jer sasteranya. Mummy dah bising ni sebab along dah lama tak balik vila.”

“Mummy dah bising? Kebelakangan ni along sibuk sikit. Ada buat kerja part-time.” Emran memandang kea rah Suria ketika dia menyebut perkataan ‘part-time’ sambil keningnya dijungkit-jungkit.

“Kerja part-time? Dah takder projek yang masuk ker sampai along kena buat kerja sambilan pulak. Banyak sangat ker bayaran yang along terima untuk kerja part time tu?”

“errr…. Sebenarnya along tak terima apa-apa bayaran pun. Along buat dengan rela hati.”

“Ha! Buat dengan rela hati? Along ni ada masalah mental ker? Mana ada orang buat kerja part time tanpa bayaran. Along buat kerja apa ni?”

“Along jadi driver terhormat. Majikan along ni baik sangat sampai along tak sampai hati nak minta bayaran. Ha..ha..ha..”

Suria yang mendengarkan setiap butir bicara antara Emran dan Erlina membesarkan matanya bila Emran menyebut tentang ‘driver’ terhormat. Dia tahu yang kini Emran membicarakan tentang rutin baru lelaki itu yang akan mengambil dan menghantar dia pulang ke rumah setiap hari. Laju sahaja jari jemarinya mencubit lengan Emran.

“Aduh!” Emran menjerit kecil.

“Along! What happened? Apsal mengaduh pulak tiba-tiba ni?” Erlina sudah bersuara cemas. Semakin lama berbual dengan abangnya ini, dia dapat merasakan yang Emran bukan keseorangan ketika itu.

“Its nothing, cuma ada ketam yang tersesat dalam kereta along ni. Sepit ketam ni tajam sangat.”

Sekali lagi cubitan Suria singgah di lengan Emran. Dia benar-benar malu bila diusik sedemikian rupa oleh Emran. Kali ini Emran sempat menangkap tangan Suria dan terus memegangnya dengan kejap.

“Love, janganlah cubit-cubit I macam ni. Nanti kalau lengan I lebam, dah kurang hensem.” Satu senyuman manis dan jelingan manja dihadiahkan kepada Suria. Suria pula merasakan seperti kekurangan oksigen dek kerana panahan dari pandangan mata Emran dan kemanisan senyumannya. Seketika mereka terlupa tentang Erlina yang masih berada di talian.

“ALONG!!!!!!!!!”

“Yup!”

“Adik tak peduli, esok along diwajibkan balik dan makan tengah hari kat vila. Sila bawa sekali bakal kakak ipar untuk sesi suai kenal. Kalau along tak balik, adik akan pastikan mummy dan daddy cari along kat pejabat. Assalamualaikum” Erlina terus sahaja mematikan talian tanpa sempat Emran membalas salam.

Suria menarik perlahan jari jemarinya yang berada dalam genggaman Emran, sayangnya, lelaki itu masih belum mahu melepaskannya malah semakin menguatkan genggaman. Senyuman nakal terukir di sudut bibir Emran.

“Love, are you ready for this?” Emran bertanya lembut.

“Ready for what? Saya tak faham.” Suria terpinga-pinga mendengarkan soalan dari Emran.

“ Are you ready to meet up with my family? Dah sedia untuk diperkenalkan sebagai teman istimewa saya?”

Kali ini Suria tergamam. Dia tidak pernah terfikir sejauh ini. Perasaannya berbelah bagi dan bercampur baur. Tiada jawapan yang mampu dia berikan untuk persoalan Emran.

“Love, are you ok?”

“Ha! Saya? Err….er…. ok..” tergagap-gagap Suria membalas pertanyaan dari Emran.

Suria menebarkan pandangan ke hadapan. Dirinya masih memikirkan sama ada dia sudah bersedia untuk bertemu dengan keluarga Emran atau pun tidak. Separuh hatinya yakin yang Emran memang bersungguh-sungguh dalam perhubungan mereka manakala separuh lagi masih menyimpan perasaan curiga. Bagaimana nanti jika dia sudah bertemu dengan keluarga lelaki itu dan tiba-tiba lelaki itu pula berubah fikiran. Satu keluhan perlahan di lepaskan.

“Emran….”

“Yes, love…”

“Awak benar-benar pasti tentang hubungan kita?”

“We have discussed about this before. I thought there is no issue about this anymore. What is in your mind right now, love?”

Suria tidak menjawab pertanya Emran sebaliknya dia hanya mendiamkan diri. Emram memberikan isyarat untuk berhenti di bahu jalan. Bunyi hon dari kenderaan di belakang tidak dihiraukan. Dia tidak dapat memandu dengan tenang bila melihatkan wajah sugul Suria.

“Suria, it’s ok for me if you are not ready to meet up with my family. Jangan terlalu memaksa diri awak. Saya mahu awak menerima saya dengan hati yang rela dan bukan dengan rasa terpaksa.” Emran tahu apa yang bersarang dalam hati Suria saat ini.

“Awak tak marah?”

“Marah? Untuk apa saya marah. Lambat laun awak tetap akan berjumpa dengan mereka juga sebab awak kan bakal isteri saya. Saya nak awak ingat tentang itu. Ianya takkan berubah kecuali jika awak tak sudi untuk bersama saya.” Emran mencuit lembut pipi Suria yang sudah merona merah akibat dari usikan nakalnya.

“Emran, janganlah main-main. Saya tak pernah terfikir sampai ke situ.” Malu-malu Suria membalas usikan Emran.

“I am serious, love. Saya sayangkan awak dan kerana itu saya mahukan awak menjadi sebahagian dari hidup saya. Tiada kompromi tentang itu. Kehadiran awak hampir melengkapkan hidup saya. Saya tak minta banyak, cukup hanya kesudian awak menjadi isteri saya, menemani hari-hari saya dan melahirkan zuriat untuk saya. Saya perlukan awak untuk menutup ruang-ruang kosong yang ada dalam hati saya. Hanya awak, Suria.” pipi Suria di usap perlahan. Emran terasa seperti ingin menyalurkan sebanyak mungkin perasaan cinta yang menyesakkan dadanya kepada Suria.

Airmata jernih yang mengalir di pipi Suria di sapu. Hatinya benar-benar tersentuh dengan pengakuan dari Emran. Dia tahu yang lelaki itu benar-benar menyintai dirinya dan dia juga merasakan perkara yang sama cuma bibirnya sahaja yang berat untuk mengakui tentang perasaannya. Ada ketikanya dia takut jika Emran jemu dengan dirinya. Dia takut jika cinta dan kasih Emran berpaling ketika dia benar-benar telah menyayangi lelaki itu. Suria memegang jemari Emran yang mengusap pipinya. Dia memandang tepat ke mata Emran dan dengan dada yang berdetak kencang dia berkata,

“Aishiteru wa, Emran”

Kali ini Emran yang tergamam. Waktu seakan terhenti dan sekelilingnya seakan bisu tanpa suara. Dia faham apa yang diluahkan oleh Suria. Tiada kata yang mampu dia luahkan untuk menggambarkan perasaannya. Seketika dia terlupa yang mereka kini berada dalam kereta kerana dia cuma nampak kelopak mawar yang berguguran dan rama-rama yang berterbangan.

“Terima kasih, sayang!” hanya itu yang mampu dia katakan.

15 September 2011

Makin Aku Cinta (22)

Ada hati yang termanis dan penuh cinta
Tentu saja kan kubalas seisi jiwa
Tiada lagi
Tiada lagi yang ganggu kita
Ini kesungguhan
Sungguh aku sayang kamu
Ingin ku berjalan menyusuri cinta
Cinta yang abadi untukmu selamanya...

Sherly mengeluh perlahan. Perbincangan tentang reka bentuk hotel milik syarikatnya hanya dihadiri oleh Harold. Dia sangat berharap yang Emran akan turut serta tapi harapan hanya tinggal harapan. Hati kecilnya meronta-ronta untuk menghubungi Emran tapi akalnya melarang.

Bunyi interkom mematikan lamunannya.

“Yes, Nadirah.”

“Cik Sherly, Tan Sri nak jumpa di biliknya sekarang.” Lunak dan manja suara Nadirah, setiausaha Sherly memberitahu.

“Ok. I’ll be there in five minutes.” Sherly terus bangun dan membetulkan sedikit tudungnya. Air mineral diteguk sedikit sekadar membasahkan tekak yang dahaga.

Langkah di atur perlahan ke bilik Tan Sri Zakaria. Kebelakangan ini Sherly dapat merasakan seperti ayahnya mahukan dia member tumpuan yang lebih terhadap syarikat danbukan hanya menguruskan tentang hotel yang akan mereka bina.

Pintu di ketuk dan setelah diizinkan, Sherly masuk dan duduk di sofa yang terdapat di dalam bilik ayahnya itu.

“Ayah nak discuss tentang design hotel ker?”

“Tak, sayang. Ayah cuma nak tanya khabar anak ayah jer. Sejak duduk sendiri ni, jarang benar rasanya kita menghabiskan masa bersama macam dulu. Sherly sihat?” Tan Sri Zakaria memulakan bunga-bunga bicara. Ada sesuatu yang lebih penting dari itu sebenarnya yang ingin dia bincangkan bersama Sherly. Satu-satunya zuriat yang dia ada.

“Ayah ni buat drama pulak la. Kan kita jumpa hari-hari kat pejabat. Kalau Sherly datang kerja, maknanya Sherly sihat la. Habiskan masa bersama? Ayah yang selalu takda kat rumah bila Sherly datang. Pak Karim kata ayah pergi dating. Dah ada girlfriend yer..” Sherly sekadar menyakat ayahnya. Jika benar sekalipun Tan Sri Zakaria mempunyai kekasih, dia tiada halangan asalkan jangan pilihan ayahnya itu lebih muda atau sebaya dengan dia sudah.

Sherly kasihan bila mengenangkan ayahnya. Sejak arwah ibunya meninggal dunia, ayah lebih banyak menghabiskan masa dengan perniagaan dan mendalami ilmu agama di masjid. Pernah juga Sherly mencadangkan agar Tan Sri Zakaria mencari pengganti, tapi ayahnya hanya tersenyum.

“Girlfriend? Sherly suka ker kalau ayah ada girlfriend?” Tan Sri Zakaria bertanya untuk menduga.

“Sherly suka kalau ‘girlfriend’ ayah tuh boleh jaga sakit pening ayah dan bukannya bersama ayah sebab harta yang ayah ada. Lagi Sherly suka kalau ‘girlfriend’ ayah lebih tua dari Sherly, so tak la segan kalau Sherly nak panggil dia mak muda” satu senyuman manis dihadiahkan kepada ayahnya sebagai tanda yang dia ikhlas dengan apa yang dia katakan.

“Macam mana kalau bakal ‘girlfriend’ ayah tu, ada anak yang lebih kurang sebaya dengan Sherly? Boleh ker Sherly terima?”

“Ayah ni tanya macam dah ada calon jer?” Sherly tersenyum memandang ayahnya sambil mengangkat-ngangkat keningnya.


“Ha..Ha..Ha.. Insya-Allah. Sherly doakan untuk ayah yer”
“Alhumdulillah. Sherly sentiasa doakan yang terbaik untuk ayah. Pada Sherly, kebahagiaan dan kegembiraan ayah yang paling penting.” Sherly memeluk erat ayahnya.

Tan Sri Zakaria tersenyum lega melihat penerimaan anaknya. Awalnya dia agak bimbang juga. Bimbang jika Sherly akan memberontak dalam diam seperti apa yang dia lakukan 5 tahun dahulu bila lelaki idamannya memilih wanita lain. Tan Sri Zakaria tidak tahu siapa gerangan lelaki yang dicintai oleh Sherly tetapi dia pasti lelaki itu sangat hebat, kerana lelaki itu Sherly membawa diri ke rantau orang dan kini kerana lelaki itu jugalah Sherly kembali.

########################

Segalanya seperti serba tak kena. Lain yang dia fikirkan, lain pula yang dia akan lakukan. Niat asalnya ke pantry pagi tadi untuk membancuh Milo, tapi sebaik tiba di tempatnya, bukan Milo yang dia bancuh, sebaliknya Nescafe. Lakaran yang sepatutnya di hantar kepada Encik Farid juga masih belum dapat dia siapkan gara-gara fikirannya asyik melayang-layang. Sudahnya dia mencampakkan pensil mekanikal di tangan dan satu keluhan berat di lepaskan.

“Su, kau tak sihat ke? Aku tengok dari pagi tadi kau macam hilang fokus.” Teguran dari Juliana hanya di jawab dengan gelengan kepala oleh Suria.

“Aku tanya pasal kesihatan kau, yang kau geleng kepala ni kenapa pulak? Pelik la kau hari ni.”

Masih tiada kata-kata yang keluar dari bibir Suria. Sebenarnya, Suria tidak tahu apa yang patut dia katakan kepada Juliana. Blackberry dicapai dan di belek-belek tanpa tujuan. Tanpa di duga, satu panggilan masuk menyebabkan Suria terperanjat sehingga mencampakkan telefonnya ke meja. Dada diurut perlahan. Melihatkan nama pemanggil yang tertera cukup untuk membuatkan jantung Suria berdegup tidak sekata. Punat hijau ditekan perlahan.

“Assalamualaikum” Lembut dan perlahan sahaja Suria menuturkan salam.

Si pemanggil di sebelah sana sudah memegang dada menahan getaran yang menggila tatkala mendengarkan suara si pencuri hati yang lemak merdu.

“Wa alaikum mussalam, my love.”

Keadaan sunyi seketika. Masing-masing sedaya upaya cuba untuk menenangkan rasa hati yang bergelora.

“Love, I am missing you. Every breath that I take, it carried out your name. Take a good care of yourself as I can’t afford of losing you.” romantis sekali Emran melafazkan rasa di hatinya sehinggakan Suria kehilangan bicara.

“er..er..er..”

“Jangan lupa makan tengah hari. Assalamualaikum”

“Wa alaikum mussalam” Suria hanya mampu membalas setelah talian dimatikan. Pandangannya masih lagi kearah telefon seperti Emran akan keluar bila-bila masa sahaja dari screen telefonnya. Degupan jantung masih lagi di bawah tahap normal namun bibirnya mengukir senyuman gembira. Tepukan dari Juliana mematikan lamunan Suria.

“Suria, kau ni ok ker tak? Tadi dok geleng kepala, lepas cakap kat telefon, tersenyum-senyum pulak. Macam orang angau jer aku tengok.” Juliana masih tidak berpuas hati selagi Suria tidak memberitahu apa punca gadis itu berkelakuan agak pelik hari ini.

“Aku ok la. Jom makan. Dah lapar.” Tanpa menunggu jawapan dari Juliana, Suria terus berjalan menuju kearah pintu keluar. Terkedek-kedek makcik yang kena tinggal mengejar dari belakang.

Tiada Yang Lain... (17)

Rhea menyanyi-nyanyi girang lagu kegemarannya. Tangannya lincah menyediakan bahan-bahan untuk membuat kek Tiramisu. Sekali-sekala dia akan mengacau ayam berempah yang dimasak dalam kuali. Bau masakan yang enak dan menggoda pasti akan membuka selera sesiapa sahaja yang berada berdekatan.Saat ini yang berdekatan dengan Rhea hanyalah Zariff, malangnya lelaki itu Cuma diam membisu seribu bahasa sejak dari pagi lagi. Atau mungkin lebih tepat lagi kebisuan Zariff bermula bila Rhea memberitahu yang Armand akan makan tengah hari bersama mereka dan kek Tiramisu yang akan dibuat oleh Rhea adalah makanan kegemaran Armand.

Rhea berlari ke ruang tamu untuk mengangkat telefon yang menjerit-jerit sejak tadi.

“Hello”

“Hello, sayang. Sibuk ker?” panggilan sayang dari suara yang garau menggoda milik si pemanggil tidak sedikit pun menggoyahkan perasaan Rhea.

“Sibuk la, bang. Rhea tengah buat kek tiramisu favourite abang ni. Pukul berapa abang sampai?” Rhea bertanya sambil melangkah ke dapur membawa sekali cordless telefonnya.

“I’m on my way. Nak hantar kawan abang sekejap, lepas tu abang terus pergi rumah Rhea.”

“Hantar kawan? Your girlfriend? Kenapa tak mahu bawa sekali?”

“Not now, Rhea. Sooner or later you’ll meet her but for sure not today, ok.” Armand masih belum bersedia untuk memperkenalkan Gabriel kepada Rhea. Gadis itu terlalu muda untuk memahami tentang perhubungan antara dia dan Gabriel.

“Ok la. Rhea tunggu abang kat rumah. Bye.”

“See you then. Bye.”

Talian dimatikan dan gagang telefon di letakkan di atas peti sejuk. Dari ekor matanya, Rhea nampak pandangan serius yang dilemparkan oleh Zarif, tapi dia sengaja buat tak tahu. Sedikit sebanyak dia terasa hati dengan layanan yang Zarif berikan hari ini. Malam tadi, lelaki ini telah menyentuh rasa hatinya yang paling dalam dengan kata-kata dan kelakuan romantisnya tapi hari ini, segala-galanya berubah.

Zarif mengetap bibir menahan rasa cemburu yang mula hadir. DIa tidak suka melihat kemesraan antara Rhea dan Armand. Walaupun mereka berdua sudah seperti adik dan abang, hakikatnya mereka masih halal untuk bernikah. Tiada batasan hubungan yang mengharamkan. Mengingatkan tentang Armand, Zarif seperti pernah bertemu dengan lelaki itu sebelum ini cuma dia tidak dapat mengingati di mana. Tapi seraut wajah yang lembut keanak-anakan itu seperti biasa dia lihat.

Tatkala matanya memandang kelibat Rhea yang lincah di dapur, hatinya yang panas seakan disiram dengan sebaldi ais. Sejuk dan dingin. Dia suka melihat gadis itu kelam kabut menyiapkan hidangan istimewa walaupun bukan untuk dirinya. Dia juga suka melihat ketangkasan gadis itu bersilat dengan periuk dan sudip. Nampak sangat yang Rhea memang sudah sangat biasa dengan dapur dan periuk belanga. Langsung tidak nampak kekok. Malahan segala menu yang disediakan hari ini bukan calang-calang. Rasanya memang belum tentu, tapi dari bau masakan yang tersebar, Zarif pasti tidak akan berfikir dua kali untuk menikmatinya.

“Zarif, apa ciri-ciri wanita pilihan awak untuk dijadikan isteri?” soalan dari Rhea memecahkan kesunyian di antara mereka.

“Penting ke untuk saya jawab?” mata masih memandang tepat kearah Rhea tanpa gadis itu menyedarinya.

“Up to you. Saya cuma tak nak awak jadi patung cendana jer kat depan pintu tu.” Rhea menuturkan kata-kata dengan nada bengang.

“Ciri-ciri wanita pilihan saya? Pertama sekali dia kena pandai masak.” Zarif melangkah setapak kearah dapur.

“Kedua, dia kena pandai mengemas.” Langkah kedua diatur.

“Ke-tiga, dia kena pandai hormat orang tua” diikuti langkah ketiga.

“Kalau boleh saya nak cari yang berkulit putih” Zarif meneruskan langkah kearah dapur.

“Rambut panjang dan yang paling penting….” Kini Zarif sudah berdiri betul-betul di belakang Rhea.
Rhea yang sedari tadi mendengar sahaja ciri-ciri yang disebutkan oleh Zarif menyimpan rasa sakit di hati. Cara Zarif menuturkan kata-kata seolah-olah lelaki itu sudah mempunyai pilihan hati sendiri. Ini membuatkan Rhea terfikir yang apakah selama ini dia hanya berangan sendiri.

“apa yang paling penting, Zarif?” Rhea menutup pintu peti sejuk sekaligus memusingkan tubuhnya untuk melihat riak wajah Zarif. Tanpa di sangka-sangka, Zarif sudah berdiri sangat hampir dengan tubuhnya. Kerana susuk tubuh Zarif yang lebih tinggi dari dirinya, Rhea terpaksa mendongak untuk memandang ke wajah Zarif. Kini hidung lelaki itu hanya beberapa inci sahaja dari hidungnya. Dengan pandangan tajam yang menusuk jiwa, Zarif mendekatkan bibirnya ke telinga Rhea dan berbisik,

“Yang paling penting sekali, si dia harus mencintai saya seadanya diri saya, menerima segala kekurangan saya tanpa syarat dan menyayangi saya seperti saya adalah belahan jiwanya. Walaupun saya bukan yang terbaik, tetapi untuk orang yang saya sayang, saya akan sentiasa berikan yang terbaik kerana saya pasti, si dia itu adalah anugerah terhebat yang Allah berikan untuk saya.”

Kata-kata yang diucapkan oleh bibir Zarif benar-benar membuai perasaan Rhea. Kakinya seolah-olah tidak berpijak di atas lantai. Jiwa seakan terbang melayang. Ketika ini dia cuma nampak kuntum-kuntum bunga mawar berwarna merah jambu jatuh berguguran. Jika boleh, dia tidak mahu saat-saat ini berlalu. Pandangan mata dan senyuman manis lelaki ini benar-benar memabukkan dan menghangatkan rasa dalam hati Rhea.

Hati Zarif berdebar-debar, jantungnya berdegup kencang. Dia tidak mampu untuk menipu perasaannya lagi. Dalam diam dia akui yang hatinya memang sudah menyayangi gadis ini cuma dia belum bersedia untuk berterus terang dengan Rhea.

Perlahan-lahan Zarif mengangkat tangannya untuk mengusap pipi mulus milik Rhea.

“Ting…tong……ting….tong” loceng pintu berbunyi!

18 August 2011

Makin Aku Cinta (21)

Some people want it all
But I don’t want nothing at all
If it ain’t you baby
If I ain’t got you baby
Some people want diamond rings
Some just want everything
But everything means nothing
If I ain’t got you, Yeah


Usai solat Subuh, Suria memanjatkan doa kepada Yang Esa memohon semoga kehidupan dia dan mama dirahmati sentiasa.

Telekung di lipat, sejadah digantung. Sepasang baju kurung berwarna hijau pucuk pisang di ambil dari almari pakaian dan disarungkan ke tubuhnya. Sedikit bedak di sapu ke wajah diikuti dengan sedikit pemerah pipi dan lipgloss untuk melembapkan bibir yang semulajadi merah. Kata mama, sewaktu mama mengandungkan dia dahulu, mama gemar sekali dengan buah delima dan kerana itu bibirnya merah umpama delima merekah. Tapi, bibir mama juga merah dan cantik tanpa sebarnag calitan mekap.

Sedikit pewangi J’adore dari Christian Dior disembur di pangkal leher dan pergelangan tangannya. Jam didinding dikerling sekilas. Baru pukul 7.18. Masih awal lagi! Desis hati kecil Suria.

Sebaik sahaja kaki Suria melangkah keluar dari pintu biliknya, jantung berdegup lebih kencang dari biasa. Reaksi biasa bila Emran berada berdekatan. Bunyi telefon menandakan satu sms masuk.

+ Assalamualaikum. Good morning, my love!

Terkedu seketika apabila Suria melihat nama si penghantar sms. Dengan terketar-ketar, jari jemari Suria menekan papan kekunci Blackbeery miliknya untuk membalas.

- Wa alaikummussalam. Selamat pagi, Encik Emran.

Tak sampai 2 minit, Blackberry Suria menjerit lagi.

+ Sleep well last nite, love?

Sunyi.

Suria tidak tahu apa yang patut dia balas. Rasa kekok semakin menebal bila dia membaca sms dari Emran.

+ I can’t sleep. Mengira detik waktu utk matahari menjelma. . You left nothing for me but I love it. 

~Ah.. mamat ni memang tahu nak beli jiwa. Tak padan dengan angin serius dia.~

Pipi yang sedia merah kerana pemerah pipi menjadi semakin merah bila membaca sms dari Emran tapi Suria masih tak mampu membalasnya.

+ You have entered my heart... And you’ll be here forever... bcoz you are my love. Jaga diri you untuk I.

Saat ini, hati Suria sudah melayang jauh. Suria mengambil masa lebih dari lima minit untuk mengembalikan jiwanya yang dibawa terbang dek kerana sms dari Emran. Terasa seperti ada kelopak mawar yang jatuh berguguran dari langit.

Senyuman yang masih bersisa mati serta merta bila dia tiba di tempat parkir kereta. Ternyata Emran bukan hanya pandai bermain kata membeli jiwa, lelaki itu juga sangat pandai memberi kejutan yang mampu membuatkan Suria diserang sakit jantung.

Sebuah Audi merah menjalar merintangi kereta milik suria dengan pemandunya berdiri bersandar di pintu kereta. Tatkala ternampak tubuh Suria yang terkejut, lelaki itu melangkah ke arah Suria sambil menanggalkan cermin mata hitamnya.

“Hi, Love. Surprise?” dengan renungan yang menusuk jiwa dan senyuman yang semanis gula, Emran kelihatan lebih kepada seorang kasanova kelas atasan dari seorang arkitek.

###########################

Bibir yang comel kemerah-merahan di ketap kuat. Suria masih belum dapat membiasakan diri bila bersama dengan Emran. Melihatkan muka Emran yang bersahaja membuatkan Suria rasa seperti mahu menjerit sekuat hati.

“Suria…” Emran menyeru nama Suria dengan nada yang sangat lembut.

“Ermm…”

“Awak tak ubah fikiran tentang hal kita kan?”

“Ha?”

“Maksud saya, awak akan bagi saya tempoh satu bulan untuk buktikan tentang perasaan saya kan.”

“Encik Emran, sepatutnya saya yang bertanya soalan tu sebab hati dan perasaan saya yang jadi pertaruhan sekarang.”

“Insya-Allah, saya tak akan berubah. Saya tahu apa yang saya inginkan. Sejak dari hari pertama kita berjumpa, saya sentiasa berdoa agar satu hari nanti awak akan menjadi sebahagian dari hidup saya. Sekiranya awak tahu betapa dalamnya rasa sayang saya pada awak, saya pasti awak tak perlukan sebulan mahupun seminggu untuk menerima saya.”

Sunyi. Tiada kata-kata yang mampu diluahkan oleh Suria. Pipinya terasa hangat bila mendengarkan luahan hati Emran.

~Aduyai… mood romantic tak ingat mamat ni~

“Mulai hari ni, saya akan hantar dan jemput awak pergi dan balik kerja.” Emran mencuri memandang wajah Suria yang menunduk malu. Kesesakan yang teruk di Lebuhraya Persekutuan tidak sedikit pun dirasainya.

“Tak menyusahkan Encik Emran ke? Erlina kata Encik Emran tak tinggal di Vila Ku Mardhiah.”

“My love, tak ada istilah ‘menyusahkan’. Saya nak awak biasakan diri dengan saya. Lagi pulak, saya tak mahu berjauhan dengan ‘hati’ saya lama-lama.”

Entah kenapa setiap kata-kata yang keluar dari mulut Emran pagi ini mengundang rasa hangat di jiwa Suria. Emran versi angau ‘overdose’ ini sangat berbeza dengan Emran yang Suria kenali minggu lalu.

“Love….”

“Ermm…”

Emran tersenyum lebar. Dia gembira kerana Suria menyahut paggilan sayang darinya. Suria yang baru menyedari keterlanjuran dia memalingkan wajah memandang ke luar tingkap.

“Malu?”

Suria mengangguk pantas. Bibir di ketap kuat menahan rasa malu.

“Can you stop calling me ‘Encik Emran’. It doesn’t sound good”

“Then, nak panggil apa?”

“Apa sahaja. Sayang ker, abang ker atau panggil Emran je pun takper. Janji takda ‘Encik’ kat depan tuh.”

~Sayang? Abang? Adehhh la….~

“ermmmm….”

“Em…Em..Emran dah breakfast?” susah rasanya lidah Suria ingin menyebut nama Emran dengan santai. Seperti mahu tergeliat lidahnya.

~Alamak, panggil nama jer. Ingat nak panggil sayang ker…. At least abang pun ok la jugak. Takper la. Emran pon Emran la dari tak panggil langsung.~

Mereka tiba di Amcorp Mall setengah jam sebelum waktu pejabat Suria bermula. Sewaktu Suria mehu melangkah keluar dari kereta, Emran menarik hujung jari Suria menyebabkan Suria berpaling.

“Take a good care of yourself for me, love. I’m gonna miss you today. Assalamualaikum”

Kata-kata Emran kedengaran sangat dekat di telinga Suria menyebabkan segala urat saraf dan sendi-sendi Suria seperti luruh dan longlai. Lelaki ini memang bersungguh memanahkan panahan arjunanya supaya tembus terus ke hati Suria. Jika beginilah lelaki yang menyintai dirinya, sungguh sekaran g Suria rela di panah. Oh! Indahnya cinta.

16 August 2011

Tiada Yang Lain... (16)

Armand memandang kosong ke arah syiling di biliknya. Tangan Gabriel yang masih memeluk erat di pinggang, dielus mesra. Pelukan yang semakin erat membuatkan dia rasa amat disayangi dan amat diperlukan. Gabriel pandai memanjakan dan tahu membaca perasaan yagn sedang dia alami. Sepanjang mereka bersama, jarang sekali Gabriel melukakan hati dan perasaannya. Mungkin kerana Gabriel sendiri dilahirkan dengan jiwa dan naluri yang lebih sensitive malah tidak keterlaluan jika dikatakan yang jiwa dan naluri Gabriel lebih sensitive dari wanita normal.

Normal? Ermm…. Memang tak dinafikan dari segi luaran, Gabriel tampak sangat normal. Tiada cacat cela. Dengan kulit yang putih dan mulus, mata yang bundar, rambut lurus hitam berkilat, bibir yang merah menawan dan suara yang lemah lembut, setiap mata yang memandang pasti tidak akan berkelip. Berdarah Siam sepenuhnya, Gabriel memang mampu membuatkan lelaki terkulai layu didalam dakapannya. Armand tidak tahu berapa lama lagi hubungan mereka mampu bertahan. Mana mungkin dia memperkenalkan Gabriel sebagai pilihan hatinya kepada mama dan papa.

Ingatan terhadap mama dan papa mengundang satu lagi keluhan halus di bibir Armand. Dia tidak tahu apa yang bakal terjadi kepada perkahwinan ibu dan bapanya itu. Mama sibuk mengulit kekasih muda dan papa pula sibuk dengan empayar perniagaannya sehingga tidak ambil pusing keadaan sekeliling. Keluarga yang tidak normal. Nampaknya, tiada perkara yang normal dalam hidup dia setakat ini.
Dia kenal siapa teman lelaki mama. Jika mahu, boleh sahaja dia memberi amaran supaya lelaki itu menjauhkan diri dari mama tapi untuk apa jika papa sendiri seperti tidak peduli dengan apa yang mama lakukan.

Dia masih ingat, ketika kecil, dia selalu menghabiskan masa bersama keluarga uncle Amin. Layanan yang diterima dari Uncle Amin dan Auntie Aurel membuatkan dia rasa amat disayangi. Walaupun kehidupan Uncle Amin tidak semewah keluarganya, tapi dia tetap rasa selesa dan gembira bersama mereka. Makannya kerap disuap oleh Auntie Aurel. Setakat berebut giliran dengan Rhea untuk di suap, itu adalah antara momen yang paling dia rindui.

Berjalan kaki bersama Uncle Amin ke surau, membantu Auntie Aurel memetik pucuk ubi dan bersama keluarga Uncle Amin menunggu buah durian gugur, kenangan yang akan dia simpan sampai mati. Kerana itu setiap kali dia pulang ke rumah keluarganya sendiri, dia seperti berada dalam dunia yang lain.

“Baby….” Serak suara Gabriel mematikan lamunan panjang Armand.

“Yes dear..” tangan Armand mengusap perlahan belakang badan Gabriel.

“Can’t sleep? Wanna share?”

“There is nothing to share. I just can’t sleep. No worries.”

“I am here if you want to talk about it.”

“Thanks , dear. I love you” satu kucupan di hadiahkan di dahi Gabriel.

“Love you too, baby. So much” Gabriel membalas pula dengan kucupan hangat di dahi, turun ke leher, dada dan akhirnya dia dan Armand hanyut dalam gelora nafsu yang membara.

*************************************

Puan Mariyah tiba di banglo ketika Tuan Zakuan sedang bersiap-siap untuk ke pejabat. Tanpa bertegur sapa dengan suaminya, Puan Mariyah terus sahaja masuk ke dalam bilik tidur utama. Mata dan badannya sangat mengantuk dan penat. Dia keluar dari kondo Hazwan seawal jam 5 pagi kerana kekasihnya itu perlu tiba di KLIA sebelum jam 6 pagi. Mereka sempat minum bersama sebelum ‘final call’ untuk anak-anak kapal bersiap sedia.

Pandangan tajam dari Tuan Zakuan tidak dia hiraukan. Pertarungan hebat dengan kekasih mudanya malam kelmarin menyebabkan dia tiada tenaga walau untuk bercakap. Tubuhnya di rebahkan di atas tilam empuk sebaik sahaja dia masuk ke dalam bilik. Sewaktu matanya baru terlelap, dia terdengar pintu bilik dihempas kuat.

“Where have you been, Mariyah?” Tuan Zakuan mencuba sedaya upaya menahan kemarahannya. Jika diikutkan hatinya yang pasan saat ini, mahu saja dia menampar pipi Puan Mariyah tapi dia tahu itu bukan cara yang terbaik dalam mendidik isteri.

“I penat la, Zack. Can we talk about this later? I need to sleep” bantal di kepala di betulakan. Tiada tanda-tanda yang Puan Mariyah mahu melayan pertanyaan dari Tuan Zakuan.

“I’m talking to you, Mar. You pergi mana malam tadi sampai tak balik? You ingat I tunggul mati ker kat dalam rumah ni?”

“Sayang, I takda mood nak cakap sekarang. Bagi I tidur dulu yer. Nanti I cerita. Love you, sayang” manja suara Puan Mariyah menyebabkan Tuan Zakuan hanya mampu menggelengkan kepala sahaja. Rasa marah yang meluap-luap sebentar tadi semakin hilang. Dia memang menyayangi wanita yang sudah 30 tahun menjadi isterinya ini. Terlalu sayang sebenarnya sehingga dia jadi buta dan pekak dengan setiap perbuatan Puan Mariyah.

Tuan Zakuan berlalu keluar. Tiada guna untuk dia terus berada di dalam bilik tidur mereka jika tiada jawapan yang akan dia dapat dari Puan Mariyah. Saat ini dia merasakan sangat sunyi dan kosong. Kata-kata Ah Ming berlegar-legar di dalam fikirannya.

“Zack, kau kena menjadi lelaki yang sangat kuat kalau kau tetap mahu memperisterikan Mariyah. Dia bukan sebarangan perempuan. Aku tak mahu di kemudian hari nanti, kau tersungkur sendiri. Aku dah anggap kau seperti adik aku, Zack dan aku tak mahu kau kecewa.”

Kini dia mengerti. Mungkinkah sudah terlambat untuk dia menyedari segalanya? Dia tiada jawapannya.